Mohon tunggu...
Nanik Sulistiani
Nanik Sulistiani Mohon Tunggu... BIRUL WALIDAIN

Nanik Sulistiani lahir di Surabaya. Pembina ekstrakurikuler KIR dan Jurnalistik sekaligus pemimpin redaksi majalah madrasah Asmaa ul Husna. Karya Nanik Sulistiani dan peserta didik MTsN 4 Blitar berbentuk buku dan ber-ISBN: 1. Antologi Puisi Boom, Membuncah Asaku, 2. Antologi Cerpen Untukmu, Ibu. 3. Kumpulan KIR Siswa MTsN 4 Blitar Prestasiku adalah Ibadahku 4. Kumpulan Resensi Guru Terbesar Saya adalah Otak Saya. 5. Bunga Rampai Karya Ilmiah, Laporan Percobaan, dan Esai Generasi Emas. 6. Antologi Cerita Pendek, Cermin Diri. 7. Kumpulan Resensi, Mahkota Bunda. 8. Novel Perdana Berjudul JAMILAH 9. Buku Berjudul Takrir, Kumpulan Karya Ilmiah 10. Antologi Cerpen Berjudul Membuatku Mengerti 11. Buku Kumpulan Teks Diskusi, berejudul Open Minded and Closed Minded Semoga, perjalanan karir menulisnya berjalan lurus, tetap pada komitmen awal menulis dengan nurani, berusaha untuk tidak menghakimi, dan membuka diri untuk kritik konstruktif. Gerakan memberantas Buta Membaca Lumpuh Menulis semoga terus menjadi arah tujunya. Amin.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Yang Terundung Tak Selayaknya Terus Murung

13 Agustus 2020   18:37 Diperbarui: 13 Agustus 2020   18:35 13 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yang Terundung Tak Selayaknya Terus Murung
weheartit.com

Pertengahan Maret 2020

Ramai nian orang berbincang di  sudut-sudut perkumpulan. Tidak secara khusus mengulas isu pandemi melainkan liburnya anak sekolah yang berbeda di setiap institusi. Khalayak belum fokus pada apa yang sebenarnya terjadi dan harus bagaimana.menyikapi Kerumuan pasar, aktivitas sekolah, dan jamaah di tempat ibadah masih riuh sebagaimana biasa. 

Di beberapa lembaga pendidikan belum mengambill kebijakan yang sama perihal keberlangsungan pembelajaran . Di tempatku bekerja ujian bertaraf nasionalpun tetap berlangsung selama tiga hari dengan pengawas ujian silang penuh. Suasana masih kondusif.

Geliat songsong dan sukseskan UNBK masih bergema. Banner-baneer motivasi ujian terpancang di halaman utama. Ujian Nasional adalah Marwah. Harga Diri, dan Wajah Madrasah, semangat menjemput tidakdir dengan usaha termaksimal. Sampai pada masa pembelajaran dialihkan dari face to face meeting  ke online. Siswa pun stay at home, daring e-learning.

Asumsi tetap tergelarnya UNBK sebagai rangkaian dari proses belajar yang sudah terjalani tidak terpngaruh adanya isu peniadaan ujian. Media sosial gencar melangsir pemimpin negara memaklumatkan UNBK ditiadakan. Lembaga pendidikan menanti instruksi resmi.Tidak dinyana, penghapusan ujian terwujud setahun lebih awal dari yang direncanakan menteri pendidikan dan kebudayaan RI 2020. Siswa pun ria. Himpitan gunung es serasa mencair seketika. Laiknya ujian adalah penjara bagi siswa.

Tidak terselenggaranya UNBK berdampak pada menurunnya daya belajar siswa. Tradisi belajar saat ujian masih membumi. Menafikan akademik mengedepankan skill berujung pada dilema. Malas membaca. Literasi belum menjadi budaya. Alhasil penguasaan konsep atau teori lemah. Jika dirunut alur belajar dimulai dari membaca. Membaca adalah merambah dan meramu ilmu. Membaca seharusnya disikapi sebagai olahraga otak, memfungsikan saraf benak. Asupan atau dasar dari skill yang dijalani. Jika membaca masih menjadi beban bagi pelajar maka bisa ditebak yang pelajar lakukan atas dasar feeling. Keluasan berpikir dan kebijakan tindakan sangat dipengaruhi oleh ilmu.

Bagaimanapun juga pembelajaran online mengisahkan masalah tidak bersolusi. Lemahnya sinyal internet,  rentannya pemadaman listrik di daerah pegunungan, kepemilikan ponsel yang belum merata, daya beli pulsa yang relatif rendah, belum lagi minat belajar online siswa belum menunjukkan keseriusan. Dibuktikan dengan pengumpulan tugas online yang masih mencapai 75% dari total siswa yang diampu.

Pembelajaran online di masa pandemi bisa dimaknai sebagai awal mengenalkan moto "Merdeka Belajar, Guru Penggerak" Uji coba formula baru dalam interaksi belajar mengajar antara guru dan siswa. Nuansa kelaa diganti dengan rumah sebagai sentra belajar dengan orang tua sebagai pengomtrol belajar anak. 

Rasa nyaman home sweet home akan berdampak pada hasil belajar optimal. Keterbukaan siswa untuk memahami materi online, dengan berani bertanya, berinovasi merupakan langkah pembentukan karakter  berani, mandiri, berkompetensi, serta santun. Setidaknya angka partisipasi belajar siswa sebesar 75% sudah bisa dikatakan berhasil dalam proses belajar mengajar online.

April 2020

Covid 19, coronavirus disease. Istilah medis  yang merebak dan langsung viral. Respon panik mulai tampak. Borong sembako selama lockdown, sosial distancing, dan pemblokiran tempat berkerumunnya massa. Trend setter berubah haluan, cuci tangan jadi keharusan, pemakaian masker menjadi imbauan nasional BNPN (Badan Nasional Penanggulan Bencana), dan PSBB  (Pembatasan Sosial Berskala Besar) memiliki dasar hukum PP nomor 21/2020.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x