Mohon tunggu...
Nana Marcecilia
Nana Marcecilia Mohon Tunggu... Indonesia Negaraku

Mengekspresikan hati dan pikiran melalui tulisan | penikmatbudaya.id

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dendangan Asyik Pemusik Jalanan, Pengendara Langsung Mengeluarkan Receh

16 Juni 2020   13:30 Diperbarui: 16 Juni 2020   13:23 89 19 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dendangan Asyik Pemusik Jalanan, Pengendara Langsung Mengeluarkan Receh
Ilustrasi tiga pemusik jalanan | Foto : Kompas.com

Kemarin, hari pertama saya beraktivitas kerja. 

Sepulangnya dari kantor, saya pun melewati salah satu lampu merah di Alam Sutera. 

Biasanya disana memang ada pemusik jalanan, ada orang dewasa, juga anak-anak yang membawa alat musik kricikan ataupun gitar. 

Mereka biasanya akan mendendangkan lagu disetiap kendaraan yang berhenti, kemudian langsung berhenti ketika menerima uang dan berjalan ke kendaraan berikutnya. Atau pemusik jalanan akan melewati pengendara, kalau pengendara memberikan lambaian tangan, tanda enggan memberikan uang.

Saya perhatikan biasanya para pengendara palingan memberikan Rp 500 sebagai tanda kasihan kepada para pemusik jalanan.

Tapi kemarin ada yang berbeda di lampu merah Alam Sutera tersebut. Ada 3 orang pemusik jalanan, 2 wanita dan 1 pria. Mereka memainkan alat musik sambil menyanyikan lagu dangdut tepat didepan lampu merah. 

Suara mereka, maaf, standar saja, tidak terlalu bagus ataupun terlalu buruk, tapi irama dan cara mereka bernyanyi sangat bersemangat dan asyik sekali mendengarkan.

Saya pun langsung menyiapkan uang Rp 2.000-an, tidak bisa kebanyakan. Maklum lagi ngirit. Hehe. Kemudian menunggu mereka datang menghampiri saya. Setelah menyiapkan, saya memperhatikan sekitar saya. 

WOW! Kaget, sekeliling pengendara disamping kiri, kanan dan depan saya menyiapkan uang juga untuk pemusik jalanan tersebut. Saya kurang tahu kalau yang dibelakang saya bagaimana.

Jujur, baru kali ini saya melihat pengendara sukarela langsung mengeluarkan koceknya karena menikmati dendangan asyik pemusik jalanan. Tidak perlu diinjak kakinya dulu ataupun dipelototi, bahkan tidak juga memberikan karena berbelas kasihan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN