Mohon tunggu...
Nayla I. Hisbiyah
Nayla I. Hisbiyah Mohon Tunggu... Mahasiswa - πŸŽ“ 2021. Dalam pengabdian.

🍁 Worship | Work | Word | Worth | World 🦩 Menulis yang terbaik dari apa yang pernah dibaca, didengar, dilihat, dan dirasa || Freelancer || Tentang Pesantren.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Ini Perbandingan Singkat Book dan E-book

1 Oktober 2023   06:00 Diperbarui: 1 Oktober 2023   06:55 39
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Akankah generasi mendatang masih membawa buku dan kitab kuning?

Dulu semisal mau Bahtsul Masail mesti kudu broyong broyong membawa tumpukan kitab. Mulai seng kurus alias tipits.. sampai yang tebel bel gek berjilid jilid.
Kalo skripsian mesti minjem buku perpus buat referensi. Macem macem, gek tebel tebel. Belum juga novel e yang dipinjam seng di buat Nyambi nggarap.πŸ˜…

Saiki???

Bahtsu cuma bawa satu dua kitab utama, plus Smartphone atau laptop. Nek di tanya,, ndi kitab e? Ternyata sudah tersimpan dalam bentuk soft file di maktabah syamilah. Pun peminjaman kitab di jalsah atau majlis wes gak rame kaya bien. Biyen kudu antri 🫣
Skripsi juga nggak jauh beda... Semua sudah tersaji lengkap kap kap di e-book maupun i-perpusnas.

Kelebihannya, e-book atau buku digital memang praktis buanget. Dalam satu perangkat elektronik saja kita bisa menyimpan ribuan literatur dan buku. Nggak abot, hemat biaya, bisa dibawa kemana-mana, akses ke buku apapun, gak iso sobek πŸ˜…. Wes pokok auto punya perpus sendiri seng iso di masukin saku.

Tapi kurangnya ya itu. Perangkat elektronik yang kita punya misal smartphone harus mumpuni dan mendukung, kita paham cara aksesnya, masih ada risiko kena radiasi, mata lelah, bergantung pada listrik. Dsb.

Kalau pake book atau buku cetak kelebihannya ya lebih ramah di mata, lebih mudah pemakaiannya, bisa jadi koleksi, bisa di donasikan, di pinjamkan, bahkan diwariskan 😁. Habis itu, buku juga bisa dicoret-coret untuk mempermudah pemahaman dan tidak bergantung pada listrik.

Kurangnya, ada risiko sobek, memakan banyak tempat, rusak dimakan rayap, biaya cetak, distribusi yang tak semudah distribusi e-book, perlu perawatan berkala, dsb.

Monggo kerso, pilih pake yang mana sama sama sumber ilmu dan menguntungkan.

Tapi, kalau di kitab kuning atau kitab salaf, ada satu hal yang mungkin tidak dimiliki oleh book dan ebook.

Nopo?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun