Mohon tunggu...
Humaniora

Panggilan Nama Baik dalam Al Quran

26 Mei 2018   06:33 Diperbarui: 26 Mei 2018   07:13 2778 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Panggilan Nama Baik dalam Al Quran
twitter.com/rentberry_

Nama bagi setiap seseorang adalah do'a baginya. Maka orang tua berkewajiban untuk memberikan nama yang baik kepada setiap anaknya, karena apabila nama tersebut terus diulang-ulang penyebutannya maka seperti do'a yang terus dipanjatkan untuk anak tersbut.

Tidak jarang ditemukan memanggil orang lain dengan nama julukannya, bukan dengan nama yang diberikannya disaat lahir. Apabila julukan itu baik maka tidak ada masalah, akan tetapi seringkali julukan tersebut adalah julukan yang jelak, dan tidak jarang orang tuanyapun ikut memanggil dengan nama julukan tersebut.

Sesungguhnya Allah telah melarang kita untuk tidak memanggil anak dengan panggilan yang jelek, sebagaimana tertuang dalam Surat al-Hujurat ayat 11,

11

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain, (karena) boleh jadi mereka (yang diperolok-olokkan) lebih baik darimereka (yang mengolok-olok), dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olokkan) perempuan lain, (karena) boleh jadi perempuan (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barangsiapa tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

Al-Quran telah mengajarkan bagaimana cara yang baik dalam memanggil anak, dan begitupula cara seorang anak memanggil orang tua, sebagaimana dicontohkan oleh Nabi-Nabi dan hamba-hamba shalih terdahulu. Salah satunya sebagaimana terdapat dalam Surat Luqman ayat 13 yang berbunyi,

13

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar."

Dalam ayat ini lafadz yang digunakan seorang luqman adalah kalimat bukan menggunakan ungkapan  atau kalimat  , yang kesemuanya memiliki arti "wahai anakku". Akan tetapi ia menggunakan kalimat untuk memanggil dan menasehati anak-anaknya. Terdapat 3 kali pengulangan kalimat dalam surat Luqman itu sendiri.

Dalam kaidah bahasa arab, penggunakan kalimat tidak hanya bentuk kalimat pemanggilan orang tua terhadap anak, akan tetapi dalam kalimat tersebut terdapat makna cinta dan kasih sayang, sehingga ketika Luqman memanggil anaknya disana ia memanggil dengan penuh cinta dan kasih sayang, yang dengan cinta dan kasih sayang inilah ia menasehati anak-anaknya.

Begitu pula kalimat ini juga terdapat dalam surat Hud ayat 42,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN