Mohon tunggu...
Naila Fadhilah Maulida
Naila Fadhilah Maulida Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Pelajar

Hobi main bulutangkis

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Abad Pertengahan

4 Desember 2022   12:15 Diperbarui: 4 Desember 2022   12:19 97
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Abad Pertengahan

                                

Abad Pertengahan dalam sejarah Eropa dari abad ke-5 hingga abad ke-16 M.Abad Pertengahan dimulai dengan runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat dan berlanjut saat Eropa memasuki era pembaruan dan eksplorasi. Sejarah dunia barat secara tradisional dibagi menjadi tiga periode: zaman kuno, abad pertengahan, dan zaman modern. Dengan kata lain, Abad Pertengahan adalah masa peralihan dari zaman kuno ke zaman modern. Abad Pertengahan dibagi lagi menjadi tiga periode, yaitu Abad Pertengahan Awal, Abad Pertengahan Tinggi, dan Abad Pertengahan Akhir


Depopulasi, reurbanisasi, invasi, dan migrasi etnis yang terjadi sejak Zaman Kuno Akhir berlanjut hingga awal Abad Pertengahan. Populasi besar dari migrasi orang juga termasuk perpindahan orang Jerman, yang mendirikan kerajaan baru di bekas wilayah Kekaisaran Romawi Barat. Pada abad ketujuh, Afrika Utara dan Timur Tengah - bekas wilayah Kekaisaran Bizantium - diperintah oleh Kekhalifahan Umayyah, sebuah kerajaan Islam, setelah ditaklukkan oleh para pengikut Muhammad. Meskipun awal Abad Pertengahan membawa perubahan mendasar dalam tatanan sosial dan politik, pengaruh zaman kuno tidak sepenuhnya hilang. Bahkan Kekaisaran Bizantium yang agung tetap ada di Eropa Timur. Konstitusi Kekaisaran Bizantium, Corpus Iuris Civilis, atau "Hukum Yustinianus", ditemukan kembali di Italia utara pada tahun 1070 dan kemudian menarik kekaguman dari berbagai pihak selama Abad Pertengahan. Sebagian besar kerajaan Eropa Barat mendirikan beberapa institusi Romawi yang tersisa. Biara didirikan sebagai upaya lanjutan di Eropa untuk mengubah pengikut kepercayaan leluhur menjadi Kristen. Kaum Frank mendirikan Kekaisaran Karoling di bawah kepemimpinan raja Karoling pada akhir abad ke-8 dan awal abad ke-9. Meskipun Kekaisaran Karoling menaklukkan sebagian besar Eropa barat, ia kemudian dihancurkan oleh perang saudara di dalam dan luar negeri, yaitu invasi Viking dari utara, invasi Hungaria dari timur, dan invasi Saracen dari selatan. arah Selama Abad Pertengahan Tinggi, dimulai setelah 1000 M, populasi Eropa tumbuh pesat karena inovasi teknologi dan pertanian yang memungkinkan perdagangan. Pertumbuhan populasi di Eropa juga disebabkan oleh perubahan iklim selama suhu hangat Abad Pertengahan, yang memungkinkan tumbuhnya tanaman. Di puncak Abad Pertengahan, dua tatanan sosial digunakan, yaitu dominasi dan feodalisme. Manorialisme adalah pengaturan penduduk untuk datang ke desa sebagai pemukim, kewajiban membayar sewa tanah dan melayani bangsawan; sementara feodalisme adalah struktur politik yang memaksa ksatria dan bangsawan kelas bawah untuk berperang membela tuan mereka dengan imbalan pemberian hak sewa dari pemerintah negara bagian dan kabupaten (dalam bahasa Inggris:
vila). Perang Salib, yang pertama kali diproklamasikan pada tahun 1095, adalah upaya militer oleh orang-orang Kristen Eropa Barat untuk mengambil alih Tanah Suci dari kaum Muslim. Raja menjadi pemimpin negara-bangsa terpusat. Sistem kepemimpinan seperti itu mengurangi kejahatan dan kekerasan, tetapi membuatnya semakin sulit untuk mewujudkan impian dunia Kristen yang bersatu. Kehidupan intelektual dibentuk oleh skolastik, sebuah filosofi yang menekankan keharmonisan iman dan akal, dan juga oleh pendirian universitas. Teologi Thomas Aquinas, lukisan Giotto, puisi Dante dan Chaucer, perjalanan Marco Polo dan katedral Gotik seperti Katedral Chartres hanyalah beberapa pencapaian luar biasa dari akhir Abad Pertengahan Tinggi dan awal Abad Pertengahan. Abad Pertengahan, Abad Pertengahan Akhir.

 Akhir abad pertengahan ditandai dengan berbagai bencana dan kemalangan seperti kelaparan, wabah penyakit, dan perang, yang sangat mengurangi populasi Eropa; Antara 1347 dan 1350, Kematian Hitam membunuh sekitar sepertiga populasi Eropa. Polemik, bid'ah dan perpecahan Barat, yang mengecewakan Gereja Katolik, memanifestasikan dirinya bersamaan dengan konflik antar negara, perselisihan internal dalam masyarakat dan pemberontakan rakyat jelata yang melanda kekaisaran Eropa. Perkembangan budaya dan teknologi mengubah masyarakat Eropa, mengakhiri Abad Pertengahan akhir dan mengantarkan periode modern awal

id.m.wikipedia.org

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun