Humaniora

Seni Islami Marawis di Hiqma

3 Mei 2018   19:40 Diperbarui: 3 Mei 2018   20:17 354 1 0
Seni Islami Marawis di Hiqma
Dokumentasi Pribadi

Bismillahirrahmanirrahi.

Sejarah marawis

Mengenai Sejarah masuknya kesenian Ini ke Indonesia, pertama kali kesenian ini dibawa oleh para Ulama Hadramout (yaman) yang berdakwah ke Indonesia dan dipentaskan pertama kali di Kota Madura, hal ini terjadi akhir abad ke 19 M. 

Selain di Kota madura kesenian ini juga dibawa ke daerah Bondowoso (kawasan kecil yang terletak di ujung timur Propinsi Jawa Timur) dan kesenian ini menjadi popluer di kota Bondowoso karena antusias masyarakat di Bondowoso yang ingin mempelajari dan menekuni kesenian ini. sehingga sampai saat ini Diakui oleh seluruh pemerhati kebudayaan Hajaer marawis bahwa Kesenian Marawis Pupoler pertama kali di Bondowoso.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi
Secara Umum, Alat musik ini terdiri dari: hajir (gendang besar) berdiameter 45 Cm dengan tinggi 60-70 Cm, marawis (gendang kecil) berdiameter 20 Cm dengan tinggi 19 Cm, dumbuk atau (jimbe) (sejenis gendang yang berbentuk seperti dandang, memiliki diameter yang berbeda pada kedua sisinya), serta dua potong kayu bulat berdiameter sepuluh sentimeter. Kadang kala perkusi dilengkapi dengan Markis atau krecekdan dan Symbal yang berdiameter kecil.

Dalam Katalog Pekan Musik Daerah, Dinas Kebudayaan DKI, 1997, terdapat tiga jenis pukulan atau nada, yaitu zapin, sarah, dan zahifah. Pukulan zapin mengiringi lagu-lagu gembira pada saat pentas di panggung, seperti lagu berbalas pantun. 

Nada zapin adalah nada yang sering digunakan untuk mengiringi lagu-lagu pujian kepada Nabi Muhammad SAW (shalawat). Tempo nada zafin lebih lambat dan tidak terlalu menghentak, sehingga banyak juga digunakan dalam mengiringi lagu-lagu Melayu.

Pukulan sarah sering dipakai untuk mengarak pengantin. Sedangkan zahifah mengiringi lagu di majlas. Kedua nada itu lebih banyak digunakan untuk irama yang menghentak dan membangkitkan semangat. 

Dalam marawis juga dikenal istilah ngepang yang artinya berbalasan memukul atau tanya jawab. Selain mengiringi acara hajatan seperti sunatan dan pesta perkawinan, marawis juga kerap dipentaskan dalam acara-acara seni-budaya Islam.

Indonesia sudah tidak asing lagi dengan marawis , banyak pondok-pondok pesantren sekolah-sekolah yang mempelajari dan memainkan marawis untuk syiar seni islami. di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang notabene mahasiswa/mahasiswi nya muslim tidak kalah perannya dalam bidang tersebut. 

Salah satunya pada UKM HIQMA ( Unit Kegiatan Mahasiswa ), ( Himpunan Qari dan Qariah Mahasiswa ) yang didirikan oleh para qari-qariah senior seperti Ustadz H. Syarifuddin Muhammad dkk . Atas perjuangan beliau dan kawan-kawannya lahirlah HIQMA yang bergerak di basis Al Qur'an. 

Salah satu promotor nya dalam pengembangan seni tilawatil qur'annya adalah Divisi Tilawah dan muncul pula marawis yang di dirikan oleh Ustadz Syarif Hidayat pada tahun 2008/2009 sampai saat ini marawis terus berkembang di HIQMA dengan baik. 

Marawis Merupakan salah satu divisi yang sudah 10 tahun lamanya, yang berada dibawah naungan Departemen PMB (Pengembangan Minat dan Bakat). Bergerak dibidang ke-Al Qur'an-an  yang mencakup peningkatan kualitas bacaan serta sebagai fasilitator untuk mempelajari seni membaca Al-Qur'an dan seni islami untuk semua kader HIQMA UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Atas bimbingan para senior HIQMA beserta pelatih yang berdedikasi tinggi. Salah satunya adalah sosok Ca akbar Ramadhan reza zega atau akrab dipanggil ka akbar. Team Beliau pernah menjuarai  Tingkat JABODETABEK paling sering di Bekasi yang merupakan pelatih yang sudah kurang lebih 1 tahun mengabdikan diri di HIQMA dalam mengajarkan seni marawis hingga saat ini bisa  dinikmati suara pukulan marawis HIQMA setiap hari kamis ba'da Ashar di tribun atau didekat Masjid Al Jami'ah Student Center.

Latihan wajibn yaitu kegiatan rutin yang dilaksanakan setiap hari Kamis ba'da Ashar yang tidak hanya diikuti oleh kader HIQMA saja, namun juga oleh kalangan umum. Latihan sunah yaitu kegiatan pembelajaran tambahan yang secara intensif dilaksanakan oleh semua kader HIQMA peminatan marawis yg dipimpin oleh instruktur dari pengurus marawis.

Kegiatan yang pernah diikuti

1.         Mengisi acara di Fakultas FITK  Jurusan Biologi, Jurusan Management pendidikan,

2.         Tampil di PASI ( Panggung Apreasi Seni Islami )

3.         Festival marawis di parung tingkat JABODETABEK

4.         Festival marawis di pamulang benda tingkat JABODETABEK

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2