Mohon tunggu...
Nanang A.H
Nanang A.H Mohon Tunggu... Wiraswasta - (Citizen Journalist)

Love For All Hatred For None

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

School Revolution dan Potret Pendidikan Saat ini

6 September 2022   22:15 Diperbarui: 6 September 2022   22:15 110 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Proses mengajar, sumber: Pexel.com

Tiga hari yang lalu anak saya Faiza yang kini bersekolah disalahsatu Sekolah Menengah Atas Negeri di Tasikmalaya mengeluh, karena tugas pekerjaan sekolah yang dibebankan kepada dirinya dan teman kelasnya, dari salahsatu guru sejarah di sekolah tersebut

Guru tersebut menyuruh untuk membuat soal soal dan jawabannya dengan sistem permainan teka teki silang yang materinya diambil dari Sejarah Indonesia. 

Tak tanggung tanggung soal teka teki silang tersebut harus dibuat terdiri dari 100 soal dengan membuat soal dan jawaban sendiri dan dibuat dalam selembar kertas karton besar.

Menurut anak saya, awalnya sebenarnya tugas membuat soal dan jawaban teka teki silang tersebut hanya 10 soal, namun kemudian karena ada beberapa murid yang tidak mengerjakan tugas, akhirnya menghukum seluruh murid dengan tugas membuat masing masing 100 soal.

Yang jadi persoalan diantaranya adalah mengapa hukuman untuk siswa yang tidak mengerjakan harus  ditanggung oleh semua murid. Padahal hampir mayoritas siswa mengerjakan tugas tersebut. Dan ditambah tugas hukuman menjadi lebih berat menjadi menulis 100 soal. Inilah yg menjadi persoalannya. 

Terlepas dari persoalan tersebut saya jadi berpikir apakah model mengajar dengan banyak memberikan tugas semacam ini efektip bisa dicerna oleh para siswa saat ini. Dan apakah relevan dengan kondisi  saat ini.  

Bukankah guru harus terlebih dulu memberikan motivasi dengan meyampaikan materi yang mudah dipahami oleh siswa dan lebih jauhnya disenangi sehingga murid dengan sendirinya dengan kesadarannya tertantang dan menikmati dengan sukacita proses belajar dan mengajar seperti ini

Karena jika mereka terbebani dg banyaknya tugas apalagi ditambah karakter guru yg tidak ramah dan tidak menyenangkan dalam proses mengajarnya ini semua akan menjadi persoalan dan berdampak negatip bagi psikologis anak didiknya. Yang pada akhirnya materi pembelajaran susah untuk mereka pahami.

Tapi saya kira tidak semua guru menerapkan model yang sama dengan banyak memberikan tugas tersebut.  Mungkin hanya guru yang kurang kreatif dan berinovasi saja yang berbuat demikian.

Saya pernah bertukar pikiran dengan salahseorang teman yang berprofesi sebagai guru. Sebut saja namanya Budi.

Budi saat ini mengajar di salahsatu Sekolah Menengah Pertama di Kota Tasikmalaya dengan mengajar matapelajaran Bahasa Inggris.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan