Mohon tunggu...
Nahar Frakasiwi
Nahar Frakasiwi Mohon Tunggu... absorb the feeling, i learn to fly

Hanya pemuda yang mencari hiburan terkait karya sastra

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Meredam Teriakan Opini Liar di Kepala

4 April 2021   21:30 Diperbarui: 4 April 2021   21:30 104 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Meredam Teriakan Opini Liar di Kepala
Goodfont.com

Ada senandung yang menopang nurani
Keindahannya berbisik penuh manja
Mengajariku untuk bisa berucap lebih keras
Kepada imaji yang tumbuh di bilik-bilik fiksi
Yang telah menyulur manis dari balik perasaan ini
Menggerayangi lena bak pohon persik acap kali

Saat-saat sulit ketika mencari obatnya
Entah di mana sosok penawar rasa berada
Halusinasi semakin gila
Cinta ini bergejolak tanpa arah
Mengalir saja, turuti nafsunya

Saat gugup melucuti kata
Saat gelisah sudah memuncak di kepala
Sudah saatnya aku kembali
Kali ini, bukan menemani sepi
Hanya menyendiri, mencari tafsir untuk meredam opini-opini liar yang berteriakan di dalam kepala  

Kepada bebunyian kecil kubersandar
Adalah intonasi hati yang bernyanyi
Nada-nada yang menari, berdesir-desir sejuk penuh maknawi
Aku mengulangnya di dalam hati
Menjadikannya sahabat di hening dan sepi

Kalimat yang tak pernah padam
Abadi, tak pernah tenggelam
Menghiasi setiap jeda gradasi pelangi
Selalu menjadi seharum bunga melati
Baiti jannati, adalah motivasi, suplemen setiap hari

Bersih, teramat suci suara tasbih  
Meluaskan sempit, ketika aku bertahmid  
Membuat aku menjauhi sifat jahil, ketika aku bertahlil
Dan kulihat seramnya nafsu menjadi kecil, ketika aku bertakbir
Ketika aku berdzikir
Subhanallah wa bihamdihi, subhanallah al-Azhim

Created By :  Nahar
Tangerang, 04 April 2021
________________________________

Terinspirasi dari: Hadis Riwayat Muslim no.597

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x