Mohon tunggu...
Nadine Ayu Meishandra
Nadine Ayu Meishandra Mohon Tunggu... Mahasiswi Universitas Brawijaya

Mahasiswi Universitas Brawijaya

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Upaya Pemulihan Ekosistem yang Rusak Akibat Shark Finning

2 Juni 2021   10:23 Diperbarui: 2 Juni 2021   10:31 94 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Upaya Pemulihan Ekosistem yang Rusak Akibat Shark Finning
Foto oleh Vova Krasilnikov (Pexels.com)

Tahukah kamu? Bahwa Shark Finning atau biasa disebut perburuan hiu, dimulai sejak era 1970-an dan Indonesia adalah salah satu penyuplai sekitar 14% dari kebutuhan sirip hiu di dunia antara tahun 1998 hingga tahun 2002. Terkait dengan meningkatnya pasar bagi sirip hiu untuk dikonsumsi, maka tingkat perburuan ikan hiu di Indonesia juga semakin meningkat. 

Perburuan ikan hiu di Indonesia meningkat dari hanya sekitar 1000 metrik ton di tahun 1950, menjadi 117.600 metrik ton di tahun 2003 dengan nilai ekspor mencapai 6000 Dollar AS di tahun 1975 dan membengkak hingga lebih dari 10 juta dollar di tahun 1991.

Dapat terlihat dengan jelas bahwa pasar yang terus berkembang menjadi faktor utama dari meningkatnya perburuan hiu. Tak dapat dipungkiri juga bahwa begitu banyaknya permintaan dari para konsumen, khususnya bagi penikmat kuliner yang berbahan dasar sirip hiu menjadi salah satu faktor dari perburuan sirip hiu. 

Sebagian besar dari sirip hiu ini dikonsumsi oleh para penikmat kuliner kelas hotel bintang lima dan ada juga sebagian restoran yang menyediakan masakan Cina kelas atas. 

Sebenarnya ikan hiu termasuk dalam kategori ikan yang serbaguna dibandingkan dengan ikan jenis lainnya. Karena hampir semua bagian dari tubuhnya dapat dimanfaatkan mulai dari ujung kepala hingga ujung ekornya, termasuk organ dalamnya. 

Namun bagian terpenting dan yang sering dijadikan sebagai bahan incaran orang-orang, yaitu bagian yang mempunyai nilai ekonomi tertinggi diantaranya adalah bagian sirip dan hati dari ikan hiu. Nilai ekonomi tinggi ini lah yang dianggap sesuatu hal yang menjanjikan bagi para nelayan untuk terus melakukan perburuan hiu.

Namun, hal yang sering terjadi dan ditemui akibat dari kegiatan perburuan sirip hiu ini adalah banyaknya mayat ikan hiu yang membusuk di dasar perairan laut. 

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa bagian sirip ikan hiu merupakan salah satu dari bagian yang memiliki nilai ekonomi tinggi di pasaran, serta adanya permintaan dari para konsumen kuliner sirip hiu tersebut lah yang menjadi faktor terbesar peristiwa ini terjadi. 

Akibat praktek ini, sisa pembuangan (mayat) daging ikan hiu yang hilang bagian siripnya terus terjadi di seluruh perairan dunia. Populasi ikan hiu di alam liar pun mengalami penurunan pesat, sesuai dengan yang dapat dilihat dari seberapa banyak hasil tangkapan ikan hiu di setiap tahunnya. Penurunan populasi hiu ini akhirnya berdampak pada ekosistem perairan. 

Walaupun ikan hiu termasuk dalam apex predator, yang artinya mereka menduduki pada tingkat puncak rantai makanan. Ikan hiu tetap memiliki peran yang sangat penting bagi ekosistem perairan dan seluruh isinya, yaitu sebagai penyeimbang di dalam kehidupan laut. 

Dengan demikian, kegiatan perburuan hiu ini sama saja dengan mengganggu keseimbangan dalam kehidupan laut atau pun merusak ekosistem perairan dengan seluruh isi-isinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN