ranny m
ranny m

Manusia dg keberagaman minat dan harap. Menjadi penulis adalah salah satunya. Salah duanya bikin film. Salah tiganya siaran lagi. Salah empatnya? Waduh abis dong nilainya kalo salahnya banyak hehe..

Selanjutnya

Tutup

Ceritaramlan Pilihan

Berburu Takjil ala Anak Kosan Putri

17 Mei 2018   09:18 Diperbarui: 17 Mei 2018   10:07 280 3 1
Berburu Takjil ala Anak Kosan Putri
listchallenges.com

Alhamdulillah hari ini hari pertama puasa 1439 H. Kalo puasa, pasti ada buka puasa dong ya? Masa' mau puasa 24 jam. Di Indonesia, puasa kurang lebih sekitar 13 jam. Mulai puasa sekitar jam 5 pagi dan berbuka sekitar jam 6 sore.

Salah satu aktifitas Ramadhan yang ramai adalah di sekitar waktu berbuka puasa. Jalanan akan lebih banyak diisi oleh penjual daripada kendaraan. Segalanya dijual. Mulai dari yang pasti ada macam takjil, sampai yang mungkin kurang diminati tapi ada aja yang jual seperti lampu emergency! Mungkin jaga-jaga kalau sampe rumah eh mati lampu. Kan nggak lucu buka puasa gelep-gelepan, nanti sambel dikira cendol.

Nah, bicara tentang buka puasa yang rasanya kurang sedap tanpa takjilnya, kali ini kita akan coba bahas tentang pengalaman serunya berburu takjil ala anak-anak kosan putri.

Kenapa khusus anak kosan putri? Karena umumnya porsi makannya nggak khilaf, cuma matanya aja yang sering khilaf hahahaa..

Tips berburu takjil ala anak kosan putri :

  • Tengok Budget

Tak dapat dipungkiri bahwa hari ini tanggal 17 yang mana berarti gaji sudah mulai menipis (bahkan sekarat) atau bagi mahasiswi pun yang meskipun belum punya gaji, tapi kondisi dompetnya pun nggak jauh beda sama karyawati alias memprihatinkan. Oleh karena itu, menengok budget adalah hal yang sangat mesti kudu dilakukan. Apalagi untuk awal puasa, pasti masih excited banget untuk berburu takjil. Untuk budget takjil rasanya cukup tidak lebih dari 10 ribu rupiah untuk kondisi tanggal begini. Lain hal kalo atm sudah diisi ulang, nah budget bisalah naik 50-20%. Ini hanya untuk takjil loh, bukan makan malam utama atau sahur. Uang 10 ribu rupiah rasanya cukup untuk beli es cincau (5 ribu) dan gorengan 5 biji atau somay setengah porsi.

  • Silaturahim

Apa hubungannya takjil sama silaturahim? Nah itulah Ramadhan. Silaturahim itu selalu membawa berkah loh. Bagus kan? Mungkin bisa silaturahim ke Ibu kosan hahaha. Tapi sekira rumah Ibu kosan jauh dan mungkin agak galak, nggak ada salahnya kita silaturahim ke tetangga kamar sebelah. Coba diinget-inget lagi, kapan terakhir kali main ke kamar sebelah? Jangan-jangan udah ganti orang tuh di sebelah. 

Saking sibuknya dengan tugas kuliah (drama Korea) atau pulang larut malem karena kerjaan (nonton bioskop), jadi nggak pernah nyapa-nyapa tetangga kamar kosan. Nah momen Ramadhan ini adalah saat yang pas untuk mengeratkan kembali silaturahim dengan teman-teman kosan. Sadar nggak sadar, merekalah keluarga kita di perantauan ini.

Kalo udah silaturahim, coba ditanya temen kosannya itu, barangkali punya minat yang sama untuk menu takjil hari ini. Selanjutnya coba ajak join. Biasanya kan cewek-cewek suka menjaga jumlah makanan yang masuk ke perutnya supaya nggak terlalu buncit. 

Nggak lucu kan, pas lebaran badan juga makin lebar-an. Oleh karena itu, dengan join takjil sama temen kosan, es cincau yang seharga 5 ribu itu tadi bisa dimakan berdua. Nggak mubazir karena kita nggak habisin cincaunya dan tentunya HEMAT! Boleh tuh dicoba untuk menu takjil lainnya. Misalnya kolak. Makan 1 gelas kolak kan lumayan bikin kenyang dan malah nanti nggak makan nasi, padahal lauk udah dibeli, kan sayang. So, trik join ini mungkin bisa diterapkan terutama bagi yang senengnya cuma icip-icip dan laper mata doang.

  • Bikin Bareng

Masih ada hubungannya sama silaturahim dan join takjil di atas tadi. Tapi kali ini, nggak beli, tapi bikin sendiri eh bikin bareng. Ketika uang suda dikumpulkan dari tetangga-tetangga kamar kosan, yok dilanjut bikin takjil bareng. Kegiatan ini terutama bisa dilakukan saat weekend (wabil khusus jomblowati). Sampai akhir bulan sepertinya jadwal buka bersama saat weekend belum ada, maklum belum gajian. 

Maka alternatif bikin bareng ini menjadi hal yang patut dicoba. Coba dihitung jika kita bikin bakwan sendirian. Beli wortel, kol, tepung, garam, lada dll, udah capek-capek jauh ke pasar eh jadinya cuma 5 biji. Lain halnya kalo bikin bareng, bisa ada yang tugas beli ke pasar, ada yang menggoreng dan ada juga yang makan aja. Yang makan doang berarti sahamnya paling besar. 

Atau bisa juga bikin es buah. Kan sayang kalo beli buah cuma sebiji-sebiji doang. Beli sekalian macem-macem dan banyak sehingga bisa buat 1 kosan. Lebih murah, jelas lebih hemat dan suasana keriwehan alias kekeluargaannya terasa lebih manis.

  • Berbagi

"Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga." (HR. Tirmidzi no. 807, Ibnu Majah no. 1746, dan Ahmad 5: 192.

Oh perlu dong kita berbagi. Kalo pintu sebelah udah digedor-gedor dan ternyata keadaan dia lebih menyedihkan, ini tanda-tanda dari Allah kalo kita disuruh berbagi. Nggak ada salahnya kalo kita berbagi takjil kita yang seadanya itu ke tetangga kamar kosan. Berbagi di saat lapang itu bagus, tapi berbagi di saat sempit itu istimewa.

Tapi kalo abis gajian, hendaknya berbaginya lebih luas. Bisa ke satpam kantor, tukang ojek, pemulung dan lainnya. Kalo kamar sebelah mah nggak usah, kan dia juga abis gajian. Justru baiknya adalah ajakin dia juga untuk bagi-bagi takjil tadi. Bukankah lebih banyak jumlah yang kita bagi itu lebih baik?

Sekian cerita Ramadhan berburu takjil ala cewek-cewek kosan. Semoga bermanfaat. See yaaaa!