Mohon tunggu...
Mimi
Mimi Mohon Tunggu... Nothing

M.I.L.S.B

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Aladdin Kaumnya Milenial

28 Mei 2019   09:04 Diperbarui: 28 Mei 2019   09:17 0 1 0 Mohon Tunggu...

Ditulis dan diselesaikan dalam perjalanan wib menuju wita. 

===

Semalam, kayak takut kehabisan waktu aku sempetin lah buat nonton Aladdin. Padahal packing barang belum, mandi belum, istirahat belum, cuci baju juga belum hehe... Najong pokoknya LOL.

Nih film kayak apa sih? Mau dibikin kayak apa?. Soalnya nih film dah melegenda dan kalo gak ada bedanya dari yang sudah sudah ya buat apa toh. Diawal aku ragu dan ngerasa ah B aja nih palingan. Padahal ada Will Smith yang kalau main film mestinya seru sih.

Kalau film buatan Disney kan udah gak hal baru ya diselingi sama musik-nyanyian-tarian. Tapi, aku sih bilangnya untuk Aladdin bagusss (ada tiga "s" ya). Fokusku gak kesitu sih tapinya heh. Aku merasa perlu untuk dicatat kalimat Jinni kepada Aladdin bahwa SEMAKIN KAMU BANYAK MAU JADINYA SEMAKIN BANYAK MINTA. Trus, pas Aladdin tanya ke Jinni kalo kepinginnya dia tuh apaan. Jinni menjawab, PENGEN BEBAS. Di plot dialog mereka ini aku langsung menaruh seluruh perhatianku ke filmnya. Makanya "s"nya ada tiga di bagusss hehe.

Kalo boleh bilang nih Jinni milenial banget. Jadinya, gak salah dong aku bilangnya ini Aladdin kaumnya milenial. Yang nonton mesti tau gimana kocaknya tarian/adegan, beat musik, juga lirik lagu yang dinyanyiin Jinni di awal dia jumpa Aladdin di gua harta karun haha!.

Nah, sampailah di plot adegan pas si Aladdin mengajukan permintaan pertamanya. Dia pengen jadi pangeran. Dikabulin sama si Jinni. Termasuk dimana letak kerajaan si pangeran Ali alias Aladdin dikarang sama Jinni. Serunya tuh bukan disini buatku tapi di teks pas Jinni ngejawab pertanyaan Aladdin soal dimana kerajaan dia kalo ntar ditanya orang kan pangeran darimana nih bocah. Jinni bilang, KAU AKAN MENEMUKAN JIKA KAU MENCARI. Haha kocak sih menurutku, itu joke yang lucu sekaligus cerdas. Buatku sih. Karena aku suka membuat ribet hal yang sederhana LOL.

Belum lagi nih pas Aladdin sudah tiba di istana putri Jasmin. Kocak abis percakapan antar pemain disini. Dari kebingungan raja dengan asal usul si pangeran Ali alias Aladdin entah dimana letak kerajaannya sampe beliau bilang, SELALU ADA NEGARA BARU RUPANYA SAMPE AKU GAK NGEH. Trus, pas putri Jasmin yang jadi ilfeel sama pangeran Ali alias Aladdin lantaran kegugupan Aladdin dalam berkomunikasi dan ketidakbiasaannya berhadapan serta komunikasi dengan anggota kerajaan LOL. 

Terjadi percakapan bak bola pimpong yang lucu disini. Putri Jasmin tanya tuh semua harta benda yang dibawa Aladdin ke istana mereka buat apaan, beli siapa atau apa gitu. Eh si Aladdin yang salting malah jawab buat beli dia (putri Jasmin). Kaget, putri Jasmin tanya lagi, AKU DIJUAL?. Eh si Aladdin makin koplak jawabnya, TENTU. Haha, cewek digituin ya ilfeel lah sebodo amat diawal misal sudah ada rasa ketertarikan LOL.

Gak kalah menarik dan dimomen ini Aladdin berhasil mengubah lagi persepsi putri Jasmin akan pribadi Aladdin, ibaratnya ngebalikin lagi rasa ilfeel putri Jasmin jadi demen lagi ke dia pas Aladdin bisa dengan jago nari dan ngikutin ritme dansa putri Jasmin dan malah jatuhnya tuh gerakan dia berlebihan banget. Hmmm, Aladdin gak bisa nari!. Noh si Jinni dengan sihir tangannya yang gerak nari bikin badan Aladdin bak boneka penurut haha!

Lalu, film makin naik makin naik ke titik klimaks. Kalimat percakapan mulai perlu diseriusin LOL. Dari si Jinni yang bilang ke Aladdin bahwa AKU HANYA MERUBAH PENAMPILANMU MENJADI SEOLAH PANGERAN TAPI TIDAK DENGAN PRIBADIMU. Intinya si Jinni tuh pengennya Aladdin tetap jadi Aladdin dan bukan malah sembunyi dibalik bayang bayang pangeran Ali peran ciptaan si Jinni atas permintaan Aladdin supaya bisa deketin putri Jasmin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2