Mohon tunggu...
Muyassaroh
Muyassaroh Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

annyeong yorobun.. Saya penulis baru yang akan belajar bersama kalian mengenai segala hal, nantikan coretan coretan saya disini ya, salam kenal semua~

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Influencer: Sarana Penggerak Iklim Investasi Hijau di Kalangan Generasi Muda

30 Juli 2022   03:29 Diperbarui: 30 Juli 2022   03:40 114 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : kemenkeu.go.id

Dewasa ini, negara-negara di dunia termasuk di Indonesia mulai dilanda krisis pangan, menurut pengamat pertanian Ir. Jaka Widada menyatakan bahwa tanda dari krisis pangan sudah mulai terasa ditandai dengan iklim yang tidak menentu, hujan ekstrem,

bencana alam dan lainnya yang menyebabkan para petani gagal panen baik karena kebanjiran atau kekeringan ataupun karena ledakan hama dan penyakit, dan tanda yang paling penting adalah terjadi ketidakseimbangan antara kenaikan jumlah penduduk dan kenaikan pangan. Hal ini terjadi karena perubahan iklim dan pemanasan global yang semakin mengurangi sustainabilitas bumi dalam memenuhi kebutuhan umat manusia.

Menyadari permasalahan besar di depan, banyak negara mulai membahas hal tersebut di forum-forum dan organisasi-organisasi di dunia untuk mulai mengembangkan berbagai konsep pembangunan berkelanjutan, salah satunya dengan dikembangkannya investasi hijau, sering disebut juga ekonomi hijau atau investasi berkelanjutan. 

Tujuan utama dari investasi hijau yaitu menjaga keberlangsungan ekonomi dan kehidupan di bumi dengan berfokus pada aspek sosial, lingkungan dan tata kelola, dengan tidak lagi mengandalkan ekonomi yang berbasis pada eksploitasi sumber daya alam dan lingkungan yang berlebihan.

Salah satu forum di dunia yang mulai fokus mencari solusi akan permasalahan tersebut salah satunya yaitu G20 yang merupakan forum kerja sama multilateral yang terdiri dari 19 negara utama dan Uni Eropa, yang para anggotanya terdiri dari Afrika Selatan, Amerika Serikat, Arab Saudi, Argentina, Australia, Brasil, India, Indonesia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Kanada, Meksiko, Republic Korea, Rusia, Perancis, Tiongkok, Turki Dan Uni Eropa. 

Dibentuknya G20 dilatarbelakangi atas inisiasi anggota G7 untuk merangkul negara maju dan berkembang untuk bersama mengatasi krisis yang melanda Asia, Rusia dan Amerika Latin, dengan tujuan utama untuk mewujudkan pertumbuhan global yang kuat, berkelanjutan, seimbang, dan inklusif. 

Dengan program yg selama ini telah dijalankan terkait penanganan krisis keuangan global pada tahun 2008, kebijakan mengenai pajak, kontribusi penanganan pandemi covid-19 sampai pada isu mengenai iklim yang dapat dilihat dari dukungan yang diberikan G20 pada Paris Agreement.

G20 akan melaksanakan Presidensi Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) G20, dimana Indonesia merupakan negara ke-5 di Asia yang dipercaya menjadi tuan rumah setelah sebelumnya Jepang, Tiongkok, Korea Selatan Dan Arab Saudi, dengan mengusung tema besar “Recovery Together, Recovery Stronger” yang memiliki makna bahwa indonesia ingin mengajak seluruh dunia untuk bahu-membahu, saling mendukung untuk pulih bersama serta tumbuh lebih kuat dan berkelanjutan.

 Sebagai komitmen Indonesia dalam rangka mendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan, pemerintah indonesia mendukung “Kebijakan Nasional Hijau” menuju Indonesia Net Zero Emission pada 2060 mendatang. 

Dimana Indonesia mulai secara bertahap berhenti menggunakan batu bara dan meningkatkan target energi terbarukan pada 2030 mendatang dengan cara mendukung penggunaan bahan bakar nabati berkelanjutan dan kendaraan listrik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan