Mohon tunggu...
Kimmy ahmad
Kimmy ahmad Mohon Tunggu... Guru - Guru SMK Dharma Bahari Surabaya

Seorang pendidik memiliki semangat besar merubah literasi Indonesia maju menjadi kiblat dunia.

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Bunga Cinta

26 Maret 2022   18:14 Diperbarui: 26 Maret 2022   20:20 124
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bunga Cinta

Apakah kau sudah menaklukannya kawan..
Bunga di taman menawan dalam tampilan..
Harum aromanya semerbakkan indera percintaan..

Dapatkah kau memetiknya kawan...
Banyak duri - duri yang menjadi penjaga..
Dari tangan - tangan tak berperasaan..
Dia memang ditakdirkan menggoda..
Dari kumbang - kumbang petualang..

Sekarang bagaimana perasaanmu kawan..
Setelah kau petik apakah ia sesuai harapan..
Kecantikan yang selalu kau bayangkan..
Seketika sesuai dengan kenyataan..
Indah dan pesonanya memberikanmu ketenangan..

Atau kau merasa tertipu kawan..
Ternyata ia sudah kehilangan kesucian..
Banyak bunga - bunga sekarang penuh kemunafikan..
Menutup aurat sebagai kedok penipuan..
Berlagak suci tapi sudah tidak perawan..

Kawan..                                                                                                                                                                                                                                                                                                           Mari belajar untuk memetik bunga yang benar..
Bunga yang tidak silau oleh harta semilyar..
Kukuh dengan prinsip tidak butuh panggung tenar..
Memberikan hati pada sang penawar..
Tulus ikhlas dan selalu sabar..        

Kawan...
Sekuntum bahagia membuahkan cinta selalu mekar..
Di antara padang ilalang dan semak belukar..
Senyumnya menghangatkan hati kembali bersinar..

Kawan...
Bunga cinta bersemayam abadi dalam kemurnian..
Tak peduli dengan segala kemewahan dan kekayaan..
Baginya kebahagiaan sejati selalu dekat dengan kebenaran..

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun