Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai sesuatu secara random.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Dua Wajah Musa: Yang Satu Teladan, Satunya Lagi "Ngepet"

3 Mei 2021   21:37 Diperbarui: 3 Mei 2021   21:41 478 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Wajah Musa: Yang Satu Teladan, Satunya Lagi "Ngepet"
Tangkapan layar Laut Merah, tempat Nabi Musa membelah laut dengan tongkat ajaibnya/Dokpri

Nama Musa di zaman Firaun bukan hanya satu, tapi ada dua sekaligus yang menarik perhatian. Sebagai orang dengan nama Musa, saya merasa tergelitik untuk mengulik kisah Nabi Musa dan kembarannya Musa Samiri. Keduanya bagai langit dan bumi (ini di luar Musa yang menulis artikel ini, hehe).

Baik Nabi Musa maupun Musa Samiri merupakan korban kebengisan kebijakan Raja Firaun yang kejam. Firaun, begitu julukannya sebagai raja tertinggi di Negeri Mesir, mengeluarkan ultimatum mengerikan yakni akan membunuh setiap bayi laki-laki yang lahir setelah mimpi buruk. Jika saja ada si orang tua sengaja menyembunyikan bayi laki-lakinya maka segera pengawal kerajaan akan membunuh satu keluarga tidak berdosa itu.

Siapa yang tidak takut dengan seruan tersebut. Orang tua mana yang rela menyerahkan bayi yang telah diidam-idamkan sebelumnya hanya untuk dibunuh. Bayangkan saja perjuangan sang ibu merawat dan memberikan nutrisi supaya si bayi laki-laki kelak tumbuh sehat dan pintar, lantas menjadi orang bijak kebanggaan negeri.

Sontak ibunda Nabi Musa merasa khawatir. Pasalnya beliau sedang mengandung bayi dan begitu melahirkan ternyata bayi tersebut berjenis kelamin laki-laki. Sekonyong-konyong ibunda Nabi Musa mengeluarkan seribu jurus agar putranya selamat dari kebengisan tentara Firaun. Akhirnya ibunda Nabi Musa memasukkan Nabi Musa ke dalam peti lalu menghanyutkannya ke Sungai Nil.

Tak jauh berbeda dengan ibunda dari Nabi Musa, di kota lain, lahir pula seorang bayi laki-laki dari Bani Israil yang diberi nama Musa. Lebih tepatnya Mikha atau Musa bin Zhafar atau terkenal dengan nama Musa Samiri.

Jika Nabi Musa ditolong oleh Asiyah, istri Firaun maka Musa Samiri hidup seorang diri alias tidak ada yang merawatnya. Oleh ibunya, Musa Samiri ditinggalkan begitu saja di gua. Musa Samiri lantas diasuh langsung oleh Malaikat Jibril. Musa Samiri hidup menyendiri dan sulit berbaur dengan masyarakat ketika usianya bertambah dewasa.

Musa Samiri pun mengikuti ajakan Nabi Musa untuk menyebrangi Laut Merah setelah dikejar-kejar pasukan Firaun. Musa Samiri merupakan seorang keturunan Bani Israil, bersama para warga Yahudi Bani Israil, Musa Samiri selamat dari tentara Firaun.

Ketika menyeberangi lautan yang terbelah, Musa Samiri dapat melihat Nabi Musa yang didampingi Malaikat Jibril karena semasa kecil Samiri dirawat olehnya. Musa Samiri tak kehilangan akal. Dia mengambil tanah jejak Malaikat Jibril dan menyimpannya kemudian.

Begitu selamat dari kejaran Firaun, Musa Samiri malah berbuat onar. Dia mirip dengan pemelihara babi ngepet. Bedanya yang dipelihara bukan babi melainkan anak sapi. Mulanya, Musa Samiri tertegun dengan penduduk desa yang menyembah anak sapi. Sadar bahwa dirinya menyimpan tanah bekas dari sang malaikat, Musa Samiri ingin membuat patung anak sapi yang lebih mewah.

Akhirnya Musa Samiri menyuruh pengikut Nabi Musa untuk mengumpulkan emas. Begitu emas dileburkan, Musa Samiri melempar tanah tadi, dan viola jadilah patung anak sapi tanpa perlu susah payah membuatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x