Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai fiksi dan non-fiksi.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Pencari Untung di Balik Musibah Corona

28 Januari 2020   16:02 Diperbarui: 28 Januari 2020   16:19 278 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pencari Untung di Balik Musibah Corona
Sumber: kompas.com

Ketika bom Sarinah meledak beberapa tahun silam, ternyata ada juga pedagang asongan yang masih sempat-sempatnya berjualan di tengah kerumunan orang yang tengah menyaksikan live action polisi vs teroris. Untung saja harga yang ditawarkan masih dalam kategori wajar.

Ketika musim paceklik pun sama, di saat petani gagal panen, masyarakat dihebohkan dengan harga komoditi pangan yang justru naik berkali-kali lipat. Ada saja yang menaikkan harga di saat kondisi keuangan kita tidak sedang baik-baik saja.

Ternyata bukan Indonesia saja yang demikian, perilaku toxic itu juga dilakukan oleh sebagian warga Tiongkok. Bagaimana tidak toxic, di saat orang di Tiongkok membutuhkan persediaan masker karena wabah corona yang menyeramkan, harga masker justru melambung sangat tinggi.

Kebutuhan masker di negeri Tirai Bambu itu adalah sekitar 50-60 juta masker per hari sementara pasokan yang tersedia hanya 20 juta masker, tidak ada setengahnya yang tercukupi. 

Perusahaan-perusahaan pembuat masker pun kewalahan dengan permintaan yang tinggi. Alhasil pedagang-pedagang jahil pun memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan ini.

Harga masker yang ditawarkan tidak tanggung-tanggung yakni 40 yuan per helai atau setara 80 ribu per helai. Gila, bukan! Harga segitu di Indonesia bisa beli ratusan masker.

Situasi yang tidak memungkinkan di Tiongkok ini membuat semua orang rela mengeluarkan berapapun yuan asalkan bisa jauh-jauh dari virus corona

Tak hanya masker, bagaimana dengan pasokan makanan? Karena di situasi seperti itu, orang pasti kekurangan pasokan makanan higienis yang tak ada kontak langsung dengan penderita, yah meski harganya juga berkali-kali lipat dari harga normal.

Seperti dilansir Kompas (27/01/2020), berdasarkan penuturan mahasiswa Indonesia di Wuhan, harga makanan sangat melambung tinggi seperti kacang-kacangan yang tadinya hanya 20 ribu rupiah kini menjadi 80 ribu rupiah. Meski begitu, mereka tetap membelinya karena gizi dan kesehatan tubuh harus terpenuhi tak peduli berapa mahalnya harga komiditi pangan.

Bagi pedagang, mereka akan menganggap bahwa cara mereka masih dalam kondisi wajar. Bayangkan saja, banyak fasilitas publik dan swasta ditutup. Jalanan sepi. Dan bagi mereka yang memiliki usaha retail atau resto kecil-kecilan akan kesusahan mendapatkan pelanggan. Bantuan dari pemerintah pun pasti ada, namun itu tidak sebanding dengan kerugian yang mereka terima akibat musibah wabah tersebut.

Mungkin dengan menjual masker seharga 80 ribu rupiah helai per masker akan menutup kerugian yang mereka dapatkan. Mungkin juga dengan menjual kacang-kacangan sebesar 80 ribu rupiah, mereka akan mendapatkan pasokan tabungan untuk pendidikan anak mereka kelak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x