Mohon tunggu...
Musafar
Musafar Mohon Tunggu... Mahasiswa - Anak Desa

Jurnalistik. Suka Nulis Puisi, Kalau Suka kamu banyak saingan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

September Bersuara

25 September 2022   18:14 Diperbarui: 25 September 2022   18:16 111 14 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pistol. Gambar via Pixabay 

Lagi-lagi tentang September bersuara
berkabar dan memberi luka
kenangan kelam masih tersisa
Darah sudah bercucuran
air mata telah berlinangan

Geliat memberontak telah nyata
Persekusi massa, alibinya membabi buta
Jatuh ketanah terbujur sungkur
Jatuh dengan sakit yang mendera
kembali kepangkuan pertiwi tercinta

Malam pun tiba
Sekumpulan pemuda kembali menyala
melingkar dan mendo'a dalam raga
menatap langit dengan asa
Netra yang berkaca-kaca
harap malaikat menyapa,
"Wahai perindu keadilan, permohonan kalian, kan ku bawah ke langit"

Kenapa September selalu menyajikan luka?
Bangsa seperti dikutuk di waktu ini
dari pembantaian jutaan nyawa
tuduhan secara paksa
penghilangan manusia tanpa berita
penembakan menyasar dan menyiksa
Dosa siapakah atas semua tragedi ini ?

Selama denyut nadi mengiringi langkah
maka beragam cara akan selalu mengisi spirit perjuangan menuju keadilan
Apapun itu,
kita adalah pemimpi
kita semua harap terus merasa
jangan sampai kita mati rasa

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan