Mohon tunggu...
Mita
Mita Mohon Tunggu... -

Just share my thoughts

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Media Sosial Detoks untuk Kesehatan Mental

19 Januari 2020   13:13 Diperbarui: 21 Januari 2020   12:55 370 7 1 Mohon Tunggu...

Selain merokok yang bisa membuat kecanduan dan bisa berdampak buruk untuk kesehatan  fisik, social media juga bisa membuat orang kecanduan dan bisa berdampak buruk untuk kesehatan mental. Orang yang sudah mengenal social media di platform manapun pasti rata-rata pengguna aktif dan sudah terlanjur attach dengan social media.

Apapun dicurahkan ke social media mulai dari kegiatan sehari-hari, drama kehidupan di mana senang dan amarah diekspresikan, konflik, pencapaian hidup, dan masih banyak lagi yang sepertinya saat ini hampir tidak ada privasi. Sah-sah saja namun terkadang orang yang terlalu banyak share tak sadar membuat orang lain sebagai follower atau teman disosmednya jenuh.

Mudah saja untuk menghindari postingan-postingan berlebihan yaitu tinggal unfriend atau unfollow, namun jika merasa tidak enak karena teman sendiri kita bisa setting untuk mute atau hide mereka sehingga apapun yang mereka posting tidak akan muncul di timeline social media kita. Sedikit cerita saya pun pernah mengalami mempunyai teman yang tiap postingnya hanya dua jenis yaitu mengumbar kemesraan dengan pasangan terlalu berlebihan dan blow up keributan dengan orang lain.

Hak dia memang tapi dengan seringnya dia wara-wiri di timeline, saya jadi  merasa sosmed ini tempat yang bikin muak. She's bring negative vibe. Dan sampai pada suatu postingan di mana akhirnya ada yang berkomentar straight to the point "gua tu eneg ya liat postingan lu. Lu apus ga"
lalu teman saya menjawab di kolom komen juga "sosmed gue. Kenapa lo yang ribet".

Dan dijawab lagi "iya. Tapi lo muncul mulu. pusing gua".

Saat menyimak keributan tersebut lucu juga dan saya bersyukur unek-unek saya ada yang mewakilkan, ternyata tak hanya saya yang merasa orang yang terlalu berlebihan mengumbar memang membuat muak.

Adanya social media memang menyenangkan tetapi apapun yang berlebihan memang tidak baik. Sebenarnya semua tergantung kita sebagai pengguna. Kita mampu memilih apa yang ingin kita lihat di social media. Misal kita hanya ingin megikuti hal yang kita senangi atau hobi cukup follow akun kuliner atau memasak misalkan.

Meski sudah dipilah namun terkadang kita masih juga tak sengaja menemukan hal negative. Dan untuk membentengi diri kita perlu tekankan pada diri sendiri bahwa apapun yang ada di social media semuanya hanya permukaannya saja kita tak tahu the whole story karena banyak orang butuh pengakuan seperti yang pernah saya tulis di artikel ini . Tak perlu iri dengan apapun di sosial media apalagi sampai membandingkan keadaan diri sendiri dengan hidup orang lain.

Banyak yang berpendapat lama-lama sosmed justru menjadi tempat yang buruk di mana isinya terlalu keduniawian. Walaupun kita mampu menjaga hati dari sifat iri dan dengki namun selera dan ketenangan kadang  tetap tak bisa ditahan pada saat menemukan hal yang menurut kita tak ada value nya.

Tak ada kepuasan saat membuka sosmed. Dan walaupun kita bukan orang yang terlalu mengumbar di sosial media namun tanpa kita sadari, kita sudah keracunan jika diam-diam jadi stalker. Ngakunya sih pasif tapi sebenarnya diam-diam stalking. Kalau sudah seperti ini kita butuh detoksifikasi. Kita perlu social media detox.

Apa itu social media detox. Pengertian sederhanya social media detox adalah semacam healing diri sendiri dengan cara menjauh dari sosial media guna menenangkan pikiran  untuk kesehatan mental akibat terpapar dampak negative dari sosial media. Salah satu cara untuk melakukan social media detox adalah break sejenak dari dunia maya. Berikut tips jika ingin melakukan social media detox:

  1. Log Out akun media sosial. Sulit dilakukan memang apalagi jika sudah terbiasa cek smartphone namun bisa dilatih perlahan seminggu log out akun sosial media.
  2. Uninstall aplikasi sosial media di handphone. Kalau log out masih bisa log in, hapus saja aplikasi sosial media agar tak terpengaruh untuk membuka lagi.
  3. Delete account. Paling ekstrim memang. Namun ada orang yang benar-benar niat memutuskan untuk menghapus akun sosmed karena dirasa memang perlu.
  4. Ganti platform. Sudah tak nyaman bermain sosial media tapi belum bisa lepas 100%. Anak digital banget gitu lho, ga bisa kalau ga eksis di dunia maya. Solusinya ganti platform yang lebih bermanfaat. Gantilah platform sosmed yang pamer ide. Misal menulis di blog di platform seperti Kompasiana ini, membuat podcast yang bisa posting di Soundcloud atau Spotify. Kalau hanya silent reader biasa coba Quora di mana sosial media yang penghuninya menurut saya tempat berkumpulnya orang-orang yang lebih open minded. Apapun sharing tak ada hujatan. Yang dibagikan pun bukan cari perhatian atau pamer. Banyak cerita menarik dan  inspiratif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x