Mohon tunggu...
Munasyaroh Fadhilah
Munasyaroh Fadhilah Mohon Tunggu... Blogger, freelance, pengajar rumahan

Tulisan lainnya bisa dibaca di http://munasya.com dan http://bintangbrilliant.co.id

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Rasanya Jadi Finalis Lomba Bank Indonesia

16 Januari 2020   21:19 Diperbarui: 16 Januari 2020   21:32 77 3 2 Mohon Tunggu...
Rasanya Jadi Finalis Lomba Bank Indonesia
dokpri

Pagi itu ada WA masuk dari salah seorang teman yang bunyinya "Mbak Dapat email dari Bank Indonesia?" terkirim jam 23.30. Saya yang merasa tidak punya tanggungan dengan Bank Indonesia jadi bingung emang email apaan sih?, chat WA itu gak langsung saya balas. Saya ke kamar mandi dulu dan sholat subuh.

Setelah sholat subuh dan melakukan aktivitas bersih-bersih, baru deh ambil ponsel dan buka email. Ternyata eh ternyata ada email dari Bank Indonesia beneran.

Isinya mengabarkan kalau saya jadi salah satu finalis lomba dari Bank Indonesia yang diadakan beberapa waktu yang lalu kategori blog. Ini hal yang bikin hati berbunga-bunga. Apalagi sudah ada WAG yang berisi para finalis dan saya jadi salah satu anggotanya.

Euforia kemenangan ini sengaja tidak saya bagikan ke media sosial. Hanya beberapa teman dekat dan keluarga saja yang tahu. Entah kenapa masih takut kena prank dan bukan kenyataan yang sebenarnya.

Saya masih merasa tulisan yang saya kirimkan berjudul Kelebihan Menggunakan QR Code Sebagai Sarana Pembayaran Digital itu kurang greget, banyak kekurangan di sana-sini. Waktu mengerjakannya hanya beberapa jam saja, mengingat saat itu lagi disibukkan dengan kegiatan Kelas Inspirasi Blora. Kalaupun saat ini dipilih jadi finalis, itu hal yang di luar dugaan.  

Diantara nama-nama top Blogger, saya cuma remehan rengginang. Butuh banyak belajar dan gak jago sama sekali. Ini pertama kalinya dapat undangan karena prestasi ngeblog. Biasanya kalau ke luar kota dan nginep di hotel itu karena aktivitas diluar dunia Blogger.

Ternyata eh ternyata, hal yang sama juga dialami oleh beberapa finalis lainya. Termasuk 3 orang teman dari Jawa Timur yang saya kenal. Mereka juga gak percaya bisa jadi salah satu finalis. Mangkanya mereka juga tidak posting apapun terkait pengumuman lolos jadi finalis.  

Karena merasa senasib sekeberuntungan, saya bersama teman dari Jawa Timur yakni Sari Widiarti, Ade Uni dan Rahmah Chemist janjian buat berangkat bersama. Bonusnya ditambah Shanum yang baru berusia 3 bulan lebih dikit, putrinya Mbk Rahmah. Pulang perginya bareng-bareng. Naik pesawat yang sama dan perjalanan menuju ke hotel bersama-sama.

Foto bersama sebelum naik pesawat menuju Jakarta (dokpri)
Foto bersama sebelum naik pesawat menuju Jakarta (dokpri)

Di hari yang telah ditetapkan, yakni Rabu tanggal 15 Januari saya berangkat pagi-pagi dari rumah di Lamongan menuju Bandara Djuanda Surabaya. Sengaja berangkat pagi supaya tidak kena macet di jalanan dan mendapat bus Damri pertama di Terminal Bunder Gresik.

Perjalanan menuju ke Bandara alhamdulillah lancar jaya. Diantara kami berempat, saya yang pertama kali sampai di bandara Djuanda. Disusul kemudian Mbak Ade, Sari dan Mbak Rahmah.

Proses chek in dan bording berjalan mulus. Sebelumnya saya berpesan kepada teman-teman kalau saya maunya duduk di kursi bagian lorong karena biasanya mabuk kendaraan jika arah pandang kurang luas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN