Mohon tunggu...
Ibra Alfaroug
Ibra Alfaroug Mohon Tunggu... Penulis amatir yang lagi belajar menulis

Buruh Tani di Tanah Milik Sendiri

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Mengapa Orang Takut Cek Kesehatan, Terutama AIDS/HIV?

10 Desember 2019   11:59 Diperbarui: 11 Desember 2019   19:12 250 9 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Orang Takut Cek Kesehatan, Terutama AIDS/HIV?
ilustrasi tes kesehatan (sumber: thinkstock/Huntstock via kompas.com)

"Aman, kan kita pakai ini, nggak masalah, tidak akan hamil loh"

AIDS adalah penyakit yang sangat ditakutkan setiap orang, yang belum ditemukan obatnya sampai saat ini. Dan hanya bersifat preventif sebagai penanggulangan bencana virus HIV yang dihubungkan dengan prilaku bebas manusia, khususnya dalam hubungan seks.

Sosialisasi alat kontrosepsi yang dilakukan, bahkan terkadang salah digunakan, untuk melakukan seks bebas bagi kalangan muda. Yang menganggap tindakan berhubungan suami istri kepada 'pacar' adalah kelaziman. Dengan perantara alat yang di sosialisasikan, yaitu penggunaan kondom.

Penggunaan kondom yang semestinya sebagai alat pencegahan, terkadang salah dimanfaatkan, ya untuk gitu-gituan. Dan melaksanakan hubungan gelap dengan orang yang bukan pasangan/ikatan resmi, lumra terjadi, bukan naif dan perbuatan tabu lagi dikalangan masyarakat saat ini.

Fakta-fakta ini dapat disaksikan dalam masyarakat pada umumnya, baru 3 bulan menikah telah melahirkan. Sehingga memberikan kesan bahwa pernikahan yang dilakukan adalah sekedar hanya untuk menutupi aib dan usaha menghindari tanggapan miring di masyarakat.

Angka-angka permasalahan hamil di luar nikah pun dari tahun ke tahun semakin meningkat di kalangan masyarakat saat ini. Apabila dibandingkan dari tahun-tahun sebelumnya. 

Dan lebih menariknya terkadang mempelai wanita tidak jelas siapakah mempelai laki-lakinya, akhirnya mempelai laki-laki pun "dibeli" untuk menjadi calon suami dari mempelai wanita tersebut.

Kejadian-kejadian seperti ini kerap terjadi, selain tindakan aborsi, yang lebih kejamnya, anak yang dilahir pun dibuang oleh orang tuanya sendiri. Miris! Salahkah anak tersebut dilahirkan tanpa ada yang bertanggung jawab?

Apabila menyaksikan prihal-prihal ini, berbagai sudut pandang pun dihubungkan, khususnya indikator pemantik permaslahan yang kian lama kian naik secara signifikan. Sebagai indikator yang berpengaruh dalam membentuk kejadian-kejadian ini.

Apakah kemajuan teknologi, apakah budaya lokal yang mulai tergerus dan kurang diminati oleh generasi, atau faktor-faktor lain sebagai sabab musababnya.

Dan bagaimana dengan saudara-saudara kita yang mengidap penyakit AID atau yang terinfeksi HIV? Kemungkinan juga akan naik-kan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x