Mohon tunggu...
Ibra Alfaroug
Ibra Alfaroug Mohon Tunggu... Penulis amatir yang lagi belajar menulis

Buruh Tani di Tanah Milik Sendiri

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Kompetisi Institusi Pendidikan dari Dua Sisi

20 Juni 2019   08:16 Diperbarui: 21 Juni 2019   03:30 0 15 5 Mohon Tunggu...
Kompetisi Institusi Pendidikan dari Dua Sisi
ilustrasi belajar-mengajar. [Pixabay:com]

"Ilmu dan Nilai" adalah dua sisi yang selalu berhubungan jika mengacu kepada sebuah prestasi pencapaian dalam pendidikan. Semua pendidik sangat berharap kepada siswa untuk mendapatkan sebuah prestasi yang bagus. Tidak terkecuali bagi siswa/mahasiswa. Bahkan orang tua sangat berbesar hati bila melihat prestasi anaknya yang memuaskan.

Berbagai usaha pun akan dilakukan elemen-elemen pendidikan demi tujuan tersebut. Karena parameter keberhasilan pendidik dan sekolah dilihat dari mutu yang dibuktikan dengan ilmu dan nilai.

Semakin bermutu maka semakin baik kualitas ilmu dan nilai peserta didik. Dan bisa menjadi  unggulan, cermin bagi institusi-institusi lain untuk menjadikan sebuah rujukan atau percontohan.

Pepatah lama mengatakan di mana ada gula pasti ada semut, kalau sudah punya nama selalu akan dicari orang, jika banyak ikan dilubuk sungai pasti suka orang memancing.

Pepatah ini sangat relevan dalam konteks dunia pendidikan sekarang. Kompetisi antar institusi pendidikan baik dibawah pemerintahan atau swasta harus mengacu dari segi kualitas, bukan kuantitas yang mudah dan dipermudahkan supaya dapat peminat. 

Tapi, tidak menciptakan atau mewujudkan sisi yang berkualitas. Pendek kata, tindakan itu justru menjerumuskan mereka sendiri dan generasi yang akan datang. Berkompetisi secara kualitas sangat diaharapkan untuk menunjang arah rekonstruksi yang positif untuk kemajuan bersama.

Ada sebuah asumsi yang menarik dalam korelasi antara nilai dengan ilmu. Jika dipandang dari objektifitas atau standar kepantasannya. Nilai yang didapati peserta didik semestinya harus berdasarkan kapasitas mereka sendiri, bukan berdasarkan subjektifitas pendidik dan embel-embel lainnya.

Apalagi menjual sisi integritas keprofesionalan demi mendapatkan sesuatu. Seperti unsur kedekatan dengan si A atau jual beli si value atau mengejar jumlah peminat.

Jika merujuk paparan diatas, ada dua sisi sebuah korelasi penting dalam berkompetisi yaitu antara ilmu dan nilai, antara kualitas dan kuantitas.

Ilmu dan Nilai

Banyak kasus yang ditemukan dari peserta didik tidak bisa baca tulis, tidak mampu berhitung menjadikan sebuah evaluasi besar yang perlu dipertimbangkan kita semua. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x