Mohon tunggu...
Muis Sunarya
Muis Sunarya Mohon Tunggu... esais

.

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Wawas Diri dari Gejala Beragama yang Rigid ala Arie "Al-Untung" Ngustaz "Wicis" Fikih

15 April 2021   03:48 Diperbarui: 15 April 2021   17:29 1702 34 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wawas Diri dari Gejala Beragama yang Rigid ala Arie "Al-Untung" Ngustaz "Wicis" Fikih
Tangkapan layar siniar (podcast) Daniel Mananta dan Aire Untung/Sumber: YouTube Daniel Mananta Network


Fenomena "salah memilih guru ngaji" dan "ngustaz" (baca: mendadak ustaz) dari kalangan orang-orang yang notabene "baru" belajar agama, belakangan ini memang marak. 

Salah satunya adalah Arie Untung (selanjutnya AU) yang perilaku "ngustaznya" tengah viral di media sosial. Tentang ulah AU yang ngustaz ini, jadi mengingatkan kita pada figur ustaz satire dalam sinetron "Amanah Wali" yang tengah tayang di salah satu stasiun teve.

Dan kebetulan ia pun kerap dipanggil ustaz Al-Untung yang terkenal dengan jargonnya "biar soleh, biar alim kayak gua...ustaz Al-Untung" (sembari tangan kanannya menepuk dada kirinya dan dibarengi dengan kepalanya menuduk miring ke kiri juga).

AU dan satire mendadak ustaz dan ustaz jadi-jadian seperti Al-Untung itu adalah semacam sosok atau pigur yang "baru" belajar agama dan enggak mengerti agama tapi sudah bernafsu mendaku diri dan kebelet dipanggil ustaz yang sok mengerti agama, sok pintar agama. Jadilah, apa yang disampaikannya sering blunder, salah, sesat, dan menyesatkan.

Itulah yang terjadi pada AU ketika diwawancari Daniel Mananta dalam acara siniar (podcast) di akun YouTube-nya. Sebenarnya, tayangan siniar (podcast) itu bertajuk, "Ini Pendapat Arie Untung tentang Jihad -Daniel Tetangga Kamu".

Di tengah-tengah siniar itu, AU sempat menyebut kata "fikih". Maka, sontak Daniel Mananta bertanya, "Fikih itu apa?" AU langsung menjawab, "Wicis (ditulis which is) yang dimaksud fikih itu adalah wicis loe melakukan transaksi di bank konvensional... Wicis itulah kurang lebih fikih."

Jawaban AU seperti itu tentu saja adalah kurang tepat, jika boleh dibilang sesat dan menyesatkan. Soal jawaban AU tentang pengertian fikih inilah kemudian menjadi viral, dan tidak sedikit warganet beramai-ramai mengingatkan, walaupun naga-naganya lebih mengarah ke sikap merisak AU. 

Tentu saja ini bukan berarti suuzan, tapi tetap husnuzan bahwa pasti warganet itu banyak juga yang yang pakar, ahli, dan mumpuni dalam wawasan dan pemahaman agama. 

Meskipun tidak menutup kemungkinan, banyak juga warganet yang tidak lebih paham dari AU atau katakan setara dengan AU dalam pengetahuan agamanya (awam dalam pemahaman agama). Ingat, bukankah warganet itu melulu maha benar dengan celotehannya? Pokoknya yang penting heboh dan viral.

Sebenarnya kasus seperti yang dialami AU bukan satu-satunya kasus, tidak sekali ini terjadi, dan viral di linimasa. Kasus dari figur "ngustaz" yang serupa sudah sering muncul, viral, dan mendapat kritikan dari warganet.

Terlepas kritikan warganet terhadap AU atau figur yang serupa itu, bahwa apakah kemudian akhirnya ketahuan ketidakpahaman AU, atau ketidaksengajaan (kecerobohan) memberi penjelasan, misalnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN