Mohon tunggu...
Muis Sunarya
Muis Sunarya Mohon Tunggu... Esais

mengukir kata, mengukur fakta

Selanjutnya

Tutup

Thrkompasiana Pilihan

Khotbah Idul Fitri 2020: Pesan Spiritual, Moderasi Beragama, dan Sosial Profetik

24 Mei 2020   05:23 Diperbarui: 24 Mei 2020   05:16 85 19 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Khotbah Idul Fitri 2020: Pesan Spiritual, Moderasi Beragama, dan Sosial Profetik
Foto diolah dari shutterstock.com

Dalam khotbah pertama, kita melafalkan Allahu Akbar 9 kali, hamdalah, syahadat, shalawat Nabi, dan pesan takwa.

Ketika matahari tenggelam sore hari beberapa jam yang lalu di penghujung Ramadan, perlahan gelap menyeruak, meninggalkan siang, dan menjelang malam. Isyarat datangnya waktu magrib, dan saatnya berbuka puasa di hari terakhir bulan Ramadan tahun ini.

Seraya kita kumandangkan takbir, tahmid, tasbih, dan tahlil, "Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar. Allahu Akbar Kabira wal hamdulillahi katsira wa subhanallahi bukrata wa-ashila. La ilaha illa Allah Wallahu Akbar. Allahu Akbar walillahil hamd", untuk menyambut tibanya Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Ini tentu sebagai manifestasi dan tanda syukur kita kepada Allah SWT yang telah memberikan nikmat dan karunia-Nya kepada kita semua.

Allah Yang Maha Besar, Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang; yang telah menganugerahkan kesehatan dan kekuatan kepada kita, baik lahir maupun batin, dalam melaksanakan segala aktivitas kita selama ini, termasuk melaksanakan ibadah puasa sebulan penuh dan amalan-amalan lain di bulan suci Ramadan, yang notabene kali ini sangat berbeda suasana dan nuansanya dengan bulan Ramadan tahun lalu, yang sudah kita lewati.

Ramadan kali ini tentu berbeda, lantaran kita tengah menghadapi cobaan dan musibah berupa wabah pandemi virus corona (Covid-19) yang sangat memengaruhi segala lini kehidupan kita. Sehingga memaksa kita semua untuk menjaga jarak sosial (social distancing), menjaga kontak langsung dengan orang lain.

Kita harus selalu tetap berada di rumah masing-masing (stay at home), dan jika terpaksa pun kita harus keluar rumah, maka kita harus memakai masker. Anak-anak kita dan guru-guru sekolah harus melaksanakan proses belajar mengajar secara virtual di rumah lewat media daring.

Yang bekerja di kantor, dialihkan harus bekerja dari rumah (Work From Home), dan termasuk beribadah pun harus di rumah.

Sekolah diliburkan, kantor diliburkan , salat berjemaah di masjid ditiadakan, salat Jumat, salat Tarawih, dan salat Idul Fitri ini dilaksanakan di rumah masing-masing. Pun, lara1ngan untuk mudik.

Ini semua kita lakukan, karena mengikuti protokol kesehatan dalam usaha melawan kahar pandemi covid-19, dan memutus mata rantai penyebaran juga penularannya secara luas.

Semua ini, paling tidak, memberi beberapa pelajaran pada kita. Pertama, pelajaran penting untuk kita, bahwa kita lemah dan tak berdaya di hadapan kemahabesaran dan kekuasaan tak terhingga, Allah SWT. "La haula wa la quwwata illa billah." Tidak ada daya dan kekuatan yang kita miliki, kecuali daya dan kekuatan yang terpancar dari Allah.

Segala apa yang terjadi, termasuk diri kita, apa yang ada pada kita, apa yang kita miliki, hakikatnya adalah milik Allah dan akan kembali kepada Allah, Tuhan semesta alam.  

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِين الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un". (Q.S. Al-Baqarah Ayat 155 -156).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN