Mohon tunggu...
Mohammad Rafi Azzamy
Mohammad Rafi Azzamy Mohon Tunggu... Penulis - Seorang Pelajar

Menjadi manusia yang bersyukur dengan cara bernalar luhur dan tidak ngelantur | IG : @rafiazzamy.ph.d | Cp : 082230246303

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pelajar dan Seksisme Pornografi: Tragedi dalam Parodi Pedagogi

24 Juli 2021   19:16 Diperbarui: 24 Juli 2021   19:31 105 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pelajar dan Seksisme Pornografi: Tragedi dalam Parodi Pedagogi
Sumber: Tribunnews

"Kita Semua Adalah Seorang Cabul Pada Berbagai Tingkatan Yang Berbeda"
(Perv: The Sexual Deviant in All of Us (2013) - Jesse Bering)

Dewasa ini siapa yang tak mengenal pornografi? Barangkali yang menjawab 'saya tak kenal pornografi' sesungguhnya mengenalnya (porno) tapi enggan mengungkapkannya, tapi kalau belum mengenal yah mungkin tak tahu istilahnya tapi tahu isinya. Pornografi adalah salah satu tonggak modernitas seiring berkembangnya dunia teknologi-informasi, tak bisa dipungkiri bahwa hampir semua manusia pernah mengkonsumsi pornografi baik sengaja maupun tak sengaja (terlepas bahwa takaran porno itu beda-beda).

Berkembangnya pornografi tentu sering dipandang sebagai salah satu Ikhwal dekadensi moral (kerusakan moral) hari ini. Pasalnya seks adalah hal yang dianggap masyarakat sebagai hal yang amat menjijikkan, dan tentu sangat tabu bila dibicarakan. Orang yang blak-blakan membicarakan seks dianggap sebagai orang yang tak bermoral, tapi di sisi lain seks bisa menjadi hal paling digemari tapi sekaligus dijauhi, munafik-kah orang seperti ini?.

Penabuan seks yang bersumber dari doktrin agama maupun budaya tak dapat kita salahkan juga, karena penabuan seks itulah yang justru membuat seks semakin sakral dan luar biasa, seperti kata Bataille bahwa seks tanpa pasungan norma akan hambar rasanya, sehingga seks enggan dibicarakan namun sangat diidamkan.

Tapi sebenarnya penabuan (bila terlalu ditabukan) tersebut justru menjadi hal yang menyebabkan dekadensi moral dalam wacana budaya banal adanya, karena keberadaan pornografi sudah jelas menggeser seksualitas lama, yang dulunya ruang-ruang seksualitas itu terbatas, kini menjadi tak terhingga, sehingga wacana erotika juga bergeser adanya.

Penabuan justru menolak hakikat bahwa seksualitas kita tak terbatas medianya, yang mana tak ada batas antara tontonan dewasa dan remaja. Dalam pendidikan misalnya, edukasi mengenai seksualitas masih dianggap amat cabul, sehingga pelajar mengalami disorientasi akan hasratnya sendiri.

Sebelum masuk lebih jauh, mari kita lihat bagaimana polarisasi tersebut terjadi.

Narsisme Tabu dan Hegemoni Tubuh

Penabuan seks seperti kata Foulcault adalah representasi dari hegemoni kekuasaan atas kebebasan manusia, dapat berupa norma maupun budaya. Namun, justru hegemoni tersebutlah yang membuat manusia lari ke media hasrat lainnya, pornografi misalnya, dengan tujuan tuk menemukan hasrat mereka dan hakikat seksualitas yang sebenarnya.

Penabuan tersebut justru dijadikan alat narsisme identitas oleh para pelakunya, orang yang menabukan seks dan menolak secuil-pun pembahasan tentangnya, sejatinya hanya untuk membangun eksistensi suci-nya sekaligus melanggengkan identitas narsistiknya. Saya pribadi menyetujui kalau seks itu ditabukan, namun bukan berarti tak ada pembahasan (seks edukasi misalnya), tabu yang berlebihan justru mengakibatkan kerusakan yang berkepanjangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x