Mohon tunggu...
Muh IlhamPaduai
Muh IlhamPaduai Mohon Tunggu... Muh ilham paduai adalah mahasiswa perbankan syariah, orang yang sedikit cuek tetapi humoris, suka menulis Sejak SD. menyukai beladiri dan segala hal yang berhubungan dengan seni.

Laki-Laki yang menjadikan beladiri dan basket sebagai seni kemudian menulis sebagai olahra(sa)ga. - Akun Media Sosial : - Instagram : @Ilham_Paduai - Facebook : Muh Ilham Paduai - Twitter : @ilhampaduai05 - Wattpad : @Jing_Ga

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Misalnya Suatu Saat Kamu Menyerah Mencintai

11 Oktober 2020   07:02 Diperbarui: 8 November 2020   18:34 649 24 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Misalnya Suatu Saat Kamu Menyerah Mencintai
ilustrasi (unsplash/@tzk)

Misalnya Suatu Saat Kamu Menyerah Mencintai

Sungguh bacalah ini ketika suatu saat kamu memilih menyerah untuk mencintai. 

"Sebab memulai dengan hati yang baru itu terlalu melelahkan."

Misalnya suatu saat hatimu mulai susah untuk menerima, mulai egois untuk saling percaya. Camkan ketika dulu kelemahannya tidak kamu pikirkan, ingat bagaimana dulu kamu mengalah untuk menciptakan puas di hatinya. Ingat saat-saat di mana kamu mulai berjuang bersama dan berpikir untuk bahagia selamanya.

Misalnya suatu saat matamu mulai tidak ingin melihat senyumnya, pikirkan bagaimana dulu begitu sulitnya untuk menciptakan lekukan itu di bibirnya. 

Bagaimana rumitnya kamu bercanda hanya demi menangkap raut wajah manis yang tercipta karena senyumnya berkali-kali. 

Kamu bahkan rela terlihat bodoh untuk menenangkan hatinya. Kamu malahan merasa tidak apa-apa tidak terlihat keren cuma demi melihat sesuatu yang keren.

Misalnya suatu saat kamu mulai tidak peduli untuk mengucapkan selamat malam, kamu mulai tak acuh untuk mengingatkan makan, bayangkan bagaimana dulu begitu rajinya kamu mengirim pesan setiap malam. 

Ada tawa, menangis, bertengkar, saling ejek, gembira sampai tertidur hingga ditutup dengan ucapan selamat malam.

Renungkan bagaimana hiperbolanya kamu ketika menanyakan makannya, bagaimana cerewetnya kamu ketika tahu bahwa dia lupa sarapan, barangkali orang-orang berpikir itu sungguh berlebihan tapi bagi kamu yang merasakan itu menyenangkan dan menenangkan.

Misalnya suatu saat tubuhmu mulai malas melangkah bersamanya, rasakan bagaimana dulu teduhnya ragamu saat di sebelahnya. Bagaimana menenangkannya dia waktu menggenggam tanganmu, bagaimana menyenangkannya ketika saling balas pukul dan kalian tertawa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x