Mohon tunggu...
M. Saiful Kalam
M. Saiful Kalam Mohon Tunggu... Penulis - Sarjana Ekonomi

Calon pengamat dan analis handal

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Bahasa, Hal Pertama yang Dipelajari di Dunia Marketing

9 Agustus 2022   10:11 Diperbarui: 9 Agustus 2022   10:19 55 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Bahasa, Hal Pertama yang Dipelajari di Dunia Marketing

By: M. Saiful Kalam

Menjadi sebuah rahasia umum jika hal pertama yang dipelajari saat terjun di dunia marketing adalah bahasa nasabah yang hendak dituju.

Sebelum itu, seorang marketing lolos seleksi panggilan kerja sudah tentu memenuhi kriteria utama, yaitu good looking dan berpenampilan menarik.

Itu berarti bagaimana cara merias/make up wajah dan style modis bukanlah lagi menjadi trend, akan tetapi kebutuhan khusus seorang marketing. Jadi, semacam ada biaya make up dikeluarkan tiap bulannya diluar gaji, demi kebutuhan pekerjaan.

Kembalai ke permasalahan awal, bahwa dengna mengajak interaksi nasabah dengan bahasanya, maka seorang dia akan lebih respect dan lebih mau mendengar tawaran produk kita secara tidak langsung.

Ada sebuah cerita bahwa pegawai Customer Service (CS) sekaligus Call Center yang focus belajar Bahasa Madura selama 1 bulan supaya bisa menguasai Bahasa daerah, meski ia asal daerah bukan dari sana.

Memang hamper semua nasabah yang dituju adalah orang Madura. Dan reaksi ketika seorang CS mengajak mengobrol dengan bahasa daerah mereka, ada semacam hubungan personal yang lebih dekat ketimbang Bahasa Indonesia, meski mereka tentu untuk Bahasa Indonesia menguasai.

First impression mereka kepada pegawai CS tersebut adalah merasa orang dekat. Kedua, ketika mereka ada masalah, mereka lebih bisa terbuka dan mau bercerita.

Hal itu penting dilakukan, sebab dalam perusahaan keuangan, jika ada nasabah masalah, maka seringkali mereka itu menyembunyikan sesuatu dan berbohong supaya perusahaan tetap mau memberi modal.

Seringkali, mereka ketika ada masalah, ingin cerita mereka didengar. Dan orang kalau bercerita biasanya lebih nyaman menggunakan bahasa daerah, ketimbang bahasa Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan