Mohon tunggu...
M. Saiful Kalam
M. Saiful Kalam Mohon Tunggu... Penulis - Sarjana Ekonomi

Calon pengamat dan analis handal

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Guru Bukanlah Pejabat Publik

8 Agustus 2022   14:27 Diperbarui: 8 Agustus 2022   14:31 61 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Guru adalah orang tua kedua, karena selain melaksanakan tugas berupa mengajar, guru juga mendidik. Mendidik itu lebih bersifat kepada behaviour, berbeda dengan mengajar yang lebih bersifat kepada knowledge.

Google punya knowledge lebih tinggi dibandingkan guru, akan tetapi Google tidak pernah mengajarkan yang namanya behaviour. Juga, Google tidak bisa mendoakan orang supaya bisa sukses. Hanya guru, yang bisa melakukan peran mendidik sekaligus mendoakan.

Begitu besar peran guru sehingga guru itu salah satu kunci kesuksesan seorang murid. Jika murid menyakiti hati 1 guru saja, akan ada masalah saja yang menimpanya ketika ia merintis karir atau hidupnya.

Guru sama sekali tidak menuntut diberi hadiah, sebab memang ia tidak memerlukan hadiah. Guru bukanlah pejabat publik, yang mana bila pejabat menerima hadiah bukan dari jalurnya, maka dianggap korupsi, gratifikasi, dan istilah lainnya. 

Ketika seorang guru menerima hadiah tanpa meminta, berarti ia menerima niat baik dari anak didiknya dan pasti hubungan silaturahmi akan melekat sampai seterusnya. Akan tetapi berbeda jiak guru yang meminta, maka disitulah harga dirinya turun/bahkan tidak ada.

Guru yang menolak hadiah bisa dipersepsikan sebagai orang yang sombong, sebab ia menolak niat baik anak didiknya. Berbeda dengan pejabat publik, yang mana ia dengan tegas harus menolak hadiah jika bukan dari jalurnya.

Guru dan pejabat publik memang sama-sama abdi negara, akan tetapi budaya mereka berbeda. Salah satu cara supaya menjadi orang baik adalah mengikuti dan menghormati budaya yang diterapkan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan