Mohon tunggu...
Muhammad Nur Irfansyah
Muhammad Nur Irfansyah Mohon Tunggu... Mahasiswa Hukum Unila

Mahasiswa Hukum

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pentingnya Pengawasan terhadap Anak oleh Orangtua

18 Mei 2021   12:53 Diperbarui: 18 Mei 2021   13:15 51 2 0 Mohon Tunggu...

Nama: Muhammad Nur Irfansyah

NPM: 1612011081

Dosen : Rini Fathonah SH., MH.

Belakangan ini marak ditemukan kasus tindak pidana yang dilakukan oleh anak. Sebelum menjelaskan lebih dalam mengenai pentingnya peranan orang tua dalam mengawasi perilaku anak yang dapat mengakibatkan salah nya pergaulan si anak tersebut yang dapat berujung pada tindakan yang dapat menimbulkan suatu tindak pidana oleh anak, ada baiknya saya sedikit menjelaskan apa itu anak, apa itu tindak pidana serta tindak pidana anak itu sendiri.

Apa itu Anak ? Menurut Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012 yang dimasksud dengan Anak adalah anak yang telah berumur 12 (dua belas) tahun, tetapi belum berumur 18 (delapan belas) tahun. Menurut penulis sendiri yang dimaksud dengan Anak adalah seseorang yang belum mencapai usia 18 (delapan belas) tahun serta seseorang yang masih dalam pengawasan orang tua dan juga belum menikah.

Apa itu Tindak Pidana? Menurut Sianturi Tindak pidana adalah sebagai suatu tindakan pada, tempat, waktu, dan keadaan tertentu yang dilarang (atau diharuskan) dan diancam dengan pidana oleh undang-undang bersifat melawan hukum, serta dengan kesalahan dilakukan oleh seseorang (yang bertanggungjawab). Sedangkan menurut penulis sendiri yang dimaksud dengan Tindak Pidana ialah suatu tindakan yang dilakukan oleh seseorang yang bersifat menentang atau melawan hukum yang berlaku serta dapat dikenakan hukuman berupa kurungan (penjara) maupun denda.

Apa itu Tindak Pidana Anak? Menurut saya Tindak Pidana Anak sendiri yaitu suatu perbuatan melawan hukum yang mana pelakunya sendiri merupakan seseorang yang dianggap masih dibawah umur atau masih dianggap sebagai anak (dalam hal ini masih berusia 12 tahun dan belum berusia 18 tahun menurut Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012).

Mengapa peranan orang tua sangat penting dalam pembentukan sifat dari seorang anak itu sendiri?

Menurut penulis, ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi sifat dari seorang anak antara lain lingkungan tempat tinggal, teman dari si anak tersebut, serta bagaimana orang tua ikut andil dalam pembentukan karakter si anak. Sebagai contoh, apabila teman si anak merupakan anak yang baik pasti si anak tersebut ingin seperti teman temannya. Contoh lain, ialah apabila seorang anak setiap hari melihat adanya kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) mental si anak tersebut jelas akan terganggu, bahkan bisa jadi si anak tersebut berfikir bahwa kekerasan seperti itu adalah hal yang biasa.

Sebagai contoh yang saya kutip dari berita mengenai tindak pidana yang dilakukan oleh anak yang masih duduk di kelas 2 bangku Sekolah Dasar yang tega membunuh temannya sendiri. 

Pelajar kelas 2 SD meninggal dunia diduga setelah berkelahi dengan temannya di halaman SDN di wilayah Kecamatan Cicantayan, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (8/8/2017) pagi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN