Mohon tunggu...
Muhammad Dahron
Muhammad Dahron Mohon Tunggu... Freelancer - Karyawan

Menulis Artikel

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Mengapa Tersedia Lapangan Pekerjaan Semakin Berkurang?

5 Juni 2024   10:41 Diperbarui: 5 Juni 2024   10:53 153
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
sumber gambar: pexels.com/ fauxels-3184465

Minimnya tersedia lapangan pekerjaan menjadi salah satu permasalahan yang cukup krusial di era modern ini. Fakta bahwa semakin banyak orang yang terdidik dan mencari pekerjaan, sementara kesempatan pekerjaan semakin sedikit ditemukan, menjadi masalah yang semakin mengkhawatirkan. Ada beberapa alasan mengapa tersedia lapangan pekerjaaan semakin berkurang, dan artikel ini akan membahas beberapa penyebab utama yang bertanggung jawab atas masalah ini.

Krisis Ekonomi 

Krisis ekonomi adalah salah satu penyebab utama dari minimnya tersedia lapangan pekerjaaan. Dalam kondisi ini, perusahaan dan organisasi mengalami kesulitan dan dipaksa untuk melakukan langkah-langkah pengurangan biaya, termasuk pemotongan jumlah karyawan atau menghentikan rekrutmen. Krisis ekonomi juga mempengaruhi pasar dan mengurangi permintaan atas barang dan jasa, sehingga perusahaan tidak membutuhkan begitu banyak karyawan.

Selain pemotongan karyawan atau penghentian rekrutmen, ada beberapa dampak lain yang ditimbulkan dari krisis ekonomi terhadap lapangan pekerjaan. Pada kondisi krisis ekonomi, perusahaan cenderung untuk memangkas biaya produksi dan menurunkan harga jual produk agar tetap kompetitif di pasar. Hal ini seringkali berimplikasi pada standar kualitas barang atau jasa yang dihasilkan, dan juga mengurangi kesempatan karyawan untuk mendapatkan upah dan tunjangan yang layak.

Dalam kondisi resesi, nilai tukar mata uang seringkali merosot dan perusahaan harus membayar harga yang lebih mahal untuk impor bahan baku atau mesin. Hal ini menyebabkan biaya produksi perusahaan meningkat, dan menyebabkan peningkatan harga jual produk yang tidak dapat diakomodasi oleh pasar. Kondisi ini mendorong perusahaan untuk melakukan pengurangan biaya, termasuk pengurangan jumlah karyawan, sehingga terjadi peningkatan angka pengangguran karena minimnya tersedia lapangan pekerjaan.

Selain itu, krisis ekonomi juga mempengaruhi peluang bagi para lulusan baru untuk mendapatkan pekerjaan. Dalam kondisi ekonomi yang sulit, banyak perusahaan yang berhenti merekrut atau bahkan melakukan pemutusan hubungan kerja dengan karyawan yang sudah ada. Hal ini menyebabkan persaingan yang semakin ketat dalam mendapatkan pekerjaan bagi para lulusan baru yang belum memiliki pengalaman kerja.

Dalam menghadapi krisis ekonomi dan minimnya tersedia lapangan pekerjaan, diperlukan tindakan konkret dari pemerintah dan perusahaan untuk mengatasi masalah ini. Pemerintah perlu memperkuat kebijakan dan program yang mendukung penciptaan lapangan pekerjaan, seperti pembiayaan kredit dan pelatihan keterampilan berbasis industri. Sementara perusahaan perlu memperkuat manajemen keuangan dan mengidentifikasi beberapa strategi untuk mengatasi permasalahan biaya produksi dan pengelolaan sumber daya manusia secara efektif. Dengan upaya serius dari berbagai pihak, minimnya tersedianya lapangan pekerjaan dapat diatasi, sehingga tingkat pengangguran dapat ditekan dan meningkatkan perekonomian secara keseluruhan.

Perkembangan Teknologi 

Majunya teknologi dalam beberapa tahun terakhir dirasakan oleh banyak sektor usaha. Namun, meskipun manfaat teknologi tersebut, perkembangan teknologi juga mempengaruhi jumlah tersedia lapangan pekerjaaan. Pekerjaan yang dulunya membutuhkan ribuan tenaga kerja, sekarang dapat dilakukan dengan menggunakan mesin atau perangkat lunak dan hanya memerlukan beberapa operator saja. Dalam kondisi ini, banyak pekerja tergusut dari lapangan pekerjaan dan memerlukan reorientasi baru untuk masuk ke jenis pekerjaan yang dulunya tidak pernah dibayangkan.

Perkembangan teknologi memang memberikan dampak yang signifikan terhadap lapangan pekerjaan. Di era digital, perusahaan-perusahaan melakukan otomatisasi proses kerja dan kegiatan-kegiatan operasional, sehingga memerlukan lebih sedikit pekerja manusia untuk melakukannya. Misalnya, dalam dunia industri, mesin dan robot dapat melakukan pekerjaan yang dulunya dilakukan oleh tenaga manusia, sehingga menyebabkan pekerja-pekerja tersebut kehilangan pekerjaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun