Mohon tunggu...
MUHAMMAD ALAMULHUDA
MUHAMMAD ALAMULHUDA Mohon Tunggu... Mahasiswa - MAHASISWA

MAHASISWA UIN MAULANA MALIK IBROHIM MALANG FAKULTAS EKONOMI PRODI PERBANKAN SYARI'AH

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kabar si Tukang Pijat

22 April 2022   10:02 Diperbarui: 27 Mei 2022   10:54 153 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh, bagaimana kabar kalian ya teman-teman, udah nunggu lama nih kayaknya. Ada yang nih, yuk sekarang kita bahas tentang kehidupan ini bukan tentang kehidupan saya tapi cerita ini ini tentang bagaimana kehidupan Tante saya yang ekonominya menengah ke bawah dan bagaimana menjalani sosialnya baik dalam hal ekonominya maupun dengan sesama

Ini itu cerita tentang Budhe kalau dalam bahasa Indonesia itu tante kakak perempuannya ayah. Dulu serumah dengan ayah tapi di rumahnya kakek sekarang yang menempati rumah itu Ayah saya, karena ayah saya itu anak terakhir jadinya diwarisi rumah. 

setelah tante saya menikah, beliau mencari tempat tinggal sendiri bersama suaminya entah berapa lama saya agak tidak tahu tapi suami beliau itu meninggal, jarak nya tidak lama sama waktu nikah. Setelah itu beliau pindah beda kabupaten dari rumah saya kan kalau saya itu di Manyar kalau beliau itu di GKB (Gresik Kota Baru) di suci. 

beliau mempunyai satu anak dan tiga cucu, tapi entah kenapa itu anaknya lulusan SMK tapi kerjanya itu cuma nganterin tante ke pekerjaannya cuma itu entah kenapa apa Tante tidak memarahi dia, mungkin sudah disuruh tapi anaknya itu mungkin nggak mau, dulu sudah pernah kerja dulu, kerja sama ayah saya tapi karena mungkin gajinya cuma dikit atau jauh dari rumahnya jadinya dia desain resien atau mengundurkan diri.

Orang tua anak dan cucu serta menantu tinggal di satu rumah dengan pendapatan cuma dari orang tua aja dari Tante itu. 

terus gimana kalau sehari-harinya tante cuma bekerja sebagai tukang pijat keliling bukan keliling diundang sama orang. keturunan dari mbah mbah saya itu semuanya emang pijat sama pintar buat jamu, produksi jamnya Mbah saya juga masih terus kan oleh ibu saya di rumah. 

Entah kenapa Tante tidak juga jualan jamu kan kalau dua cabang kan bisa, mungkin tante fokusnya di tukang pijat nya aja kan di rumah juga nggak ada yang tukang pijat jadi cuma beliau. saya cuma pernah dipijat berapa kali lebih tepatnya mungkin dua kali sama tante karena saya kecelakaan sama sakit.

Tante itu orangnya rajin bukan pemalas. jam berapa pun ditelepon sama orang buat pijat, beliau pasti datang kalau ada yang nganterin atau anaknya nggak sibuk, pijat di sana itu sekitaran bisa 50 bisa 100 tergantung orang yang manggil itu jaraknya jauh atau dekat yang dipijat itu baik semua tubuh atau tidak, pijatan tante itu bukan pijat asal-asalan, pijatan nya itu kayak bisa nyembuhin orang sakit. 

Katak penyakit lambung, ginjal, atau habis kecelakaan gitu. saya kan dulu habis kecelakaan yang minta tente mijetin saya, tante tahu mana saraf yang terjepit sama mana saraf yang perlu dibenerin biar terus pas saya kena sakit lambung beliau juga tahu ini lambungnya kayak gini perlu diginiin seperti itu, 

tante juga tahu ini cara ngobatinnya gimana Terus habis pijat itu harus apa apa, Tante sangat tahu tapi mungkin obat-obatnya itu bukan obat dari dokter tapi kayak obat tradisional obat herbal jadi ya gitu kadang kalau obat herbal kan pahit kayak jamu itu kan baik tapi ya manjur atau efeknya itu maksimal gitu loh. 

Tante juga punya prioritas untuk pemijatan. siapa yang harus perlu datangin dulu siapa yang harus dipijet terlebih dahulu itu ada. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan