Mohon tunggu...
MUHAMMAD KASYFILLAH
MUHAMMAD KASYFILLAH Mohon Tunggu... Mahasiswa - Politeknik Ilmu Pemasyarakatan

A strong hope can make your dreams come true.

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Upaya Institusi dalam Melakukan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi

23 September 2022   20:08 Diperbarui: 23 September 2022   20:34 78 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi mengenai tindak pidana korupsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, tindak pidana korupsi semakin meningkat hingga sering sekali dijumpai berita-berita tentang tindak pidana korupsi. Namun, dari yang kita ketahui bahwa di negara-negara dengan tata kelola yang baik dan institusi lembaga yang yang beroperasi di dalam aturan hukum, ketika korupsi terdeteksi atau dilaporkan, hal itu diselidiki, dan sanksi yang sesuai biasanya dikenakan jika diperlukan. Namun, di negara-negara dengan institusi lembaga yang lemah, yang juga umumnya negara-negara dengan tata kelola yang buruk dan kurangnya kesadaran dan penegakan hukum, korupsi cenderung merajalela dengan impunitas bagi pelaku dan beban ekonomi yang tidak proporsional pada masyarakat yang kurang beruntung secara ekonomi. Sebagian besar negara-negara tersebut umumnya terletak di kawasan berkembang di Afrika, Asia, Amerika Latin, dan Pasifik.

Korupsi akan tetap ada di negara-negara berkembang meskipun terdapat tindakan hukum, institusi, dan langkah-langkah lain yang telah diberlakukan untuk memerangi korupsi tersebut. Korupsi sistemik merusak kredibilitas lembaga-lembaga demokrasi, pemerintahan yang baik dan merusak nasionalisme serta kepercayaan dalam administrasi publik dan proses politik, dan memiskinkan rakyat. Terdapat juga korelasi yang sangat kuat antara korupsi dan kurangnya kesadaran diri akan hak asasi manusia antara korupsi dan praktik-praktik yang tidak demokratis. Oleh karena itu, korupsi mengasingkan warga negara dari pemerintah mereka.

Jika dilihat dari negara-negara yang didalamnya terdapat lembaga pemerintah yang terlibat tindak pidana korupsi menunjukkan bahwa negara-negara dengan tingkat korupsi yang lebih tinggi juga memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih rendah, tingkat kemiskinan yang lebih tinggi, investasi yang lebih sedikit, efektivitas kebijakan publik, investasi yang lebih sedikit dalam pendidikan dan perawatan kesehatan, investasi asing ke dalam yang lebih rendah, peningkatan polusi dan penipisan sumber daya alam, penurunan tingkat budaya kepatuhan dan dengan demikian meningkatkan penghindaran pajak, dan infrastruktur yang lebih buruk. Selain itu juga menunjukkan bahwa efek korupsi pada pembangunan sosial ekonomi dan keputusan investasi diyakini jauh lebih merugikan di negara berkembang. Ini mendorong alokasi sumber daya yang buruk dan menghasilkan konsentrasi kekayaan di tangan segelintir kleptokrat, sebagian besar kekayaan ini disimpan di luar negeri. Korupsi juga memiliki kecenderungan mengikis institusi politik demokrasi negara berkembang.

Sebuah institusi berperan sentral dalam pemberantasan korupsi. Misalnya, kebijakan ekonomi yang baik, penegakan hukum, pemeliharaan sistem manajemen keuangan, dan praktik pengadaan yang baik di sektor publik semua memerlukan sistem yang berfungsi dengan baik. Namun lembaga-lembaga negara khususnya negara berkembang, lemah dan telah mengalami kegagalan di sebagian besar pelayanan publik. Oleh karena itu, tantangan bagi pembuat kebijakan adalah untuk membentuk kebijakan penguatan kelembagaan dengan cara mendorong dan memperkuat perilaku etis dan tata kelola yang baik. Dengan kata lain, argumen utama di sini adalah bahwa membangun dan memelihara institusi yang kuat adalah tantangan besar bagi pemerintahan yang baik dan kunci untuk memerangi korupsi, karena korupsi tidak hanya dapat diberantas oleh penguatan kelembagaan dan penegakan supremasi hukum.

Sebuah institusi yang menganut prinsip-prinsip integritas dan tunduk pada proses pengawasan objektif yang komprehensif dan lebih bertanggung jawab kepada publik mengakibatkan tidak rentan terhadap tindak pidana korupsi. Namun, dalam hal ini, penguatan kelembagaan diperlukan untuk memerangi korupsi dan juga untuk menjunjung tinggi integritas. Memang, dalam dalam hal ini, institusi juga menempati tempat penting dalam agenda pembangunan berkelanjutan dan merupakan atribut kunci dari berfungsinya institusi publik. Penguatan institusi, seperti yang dianjurkan di sini, harus mencakup reformasi yang mencakup pengenalan elemen akuntabilitas dan transparansi ke dalam organisasi; penyederhanaan sistem operasional untuk mengurangi kesalahan, dan reformasi berusaha untuk mengubah sikap dan keyakinan mereka yang bekerja di sebuah institusi. Beberapa elemen penting akuntabilitas dan transparansi semua negara berkembang harus berusaha untuk memperhatikan hak dasar warga negara untuk mengakses dan mencari informasi yang berkaitan dengan berfungsinya lembaga publik. Selain itu, harus ada pengelolaan keuangan yang baik.

Ketika transparansi, akuntabilitas dan kejujuran sebuah institusi serta penggunaan sumber daya publik tidak mencukupi, negara gagal untuk menghasilkan kredibilitas dan otoritas. Korupsi sistemik merusak kredibilitas lembaga demokrasi yang bertentangan dengan tata pemerintahan yang baik. Ada korelasi yang tinggi antara korupsi dan tidak adanya penghormatan terhadap hak asasi manusia dan antara korupsi dan praktik-praktik yang tidak demokratis. Hal sebaliknya justru terjadi di negara-negara dengan tata kelola yang baik dan institusi yang kuat. Akhir-akhir ini pendekatan konseptual dan tujuan penguatan kelembagaan disebut-sebut sebagai kebutuhan untuk menciptakan sebuah institusi yang efektif. Dengan institusi yang efektif, institusi sektor publik berkontribusi pada pertumbuhan berkelanjutan dan pengurangan kemiskinan dengan memastikan bahwa sumber daya yang dikelola dengan baik, layanan publik yang berkualitas dan bahwa tujuan pembangunan tercapai; akuntabel, inklusif dan transparan, menumbuhkan kepercayaan publik, memperkuat fondasi masyarakat; berkomunikasi dan terlibat dengan berbagai pemangku kepentingan yang ingin berpartisipasi dalam desain, implementasi, dan pemantauan kebijakan mereka; dan menanggapi tuntutan warga dan mendorong pengambilan keputusan partisipatif dan dengan menyesuaikan kebutuhan dan prioritas. Institusi apabila telah berhasil dalam memberantas korupsi dapat menciptakan dan memelihara hubungan antar pihak institusi. Selain itu institusi juga dapat mengembangkan kontrol internal dan struktur akuntabilitas yang kuat.

Setiap institusi, sesuai dengan prinsip-prinsip dasar sistem hukumnya, perlu untuk mengembangkan dan menerapkan atau memelihara kebijakan anti-korupsi yang efektif dan terkoordinasi yang mempromosikan partisipasi masyarakat dan mencerminkan prinsip-prinsip supremasi hukum, pengelolaan urusan publik dan milik publik, integritas, transparansi dan akuntabilitas. Pengembangan rencana atau strategi anti korupsi harus merupakan proses partisipatif yang melibatkan konsultasi dan keterlibatan dengan semua pemangku kepentingan dan harus mencakup sektor publik, sektor swasta dan masyarakat sipil, termasuk media, dan masyarakat untuk menciptakan komitmen dan menggembleng komitmen dalam memerangi korupsi. Tujuan utamanya adalah untuk menyediakan kerangka kebijakan untuk pengembangan cara-cara yang komprehensif, terkoordinasi, inklusif, dan berkelanjutan untuk mencegah dan memberantas korupsi yang menekankan peran semua pemangku kepentingan untuk menunjukkan rasa tujuan bersama dalam memerangi dan mengendalikan korupsi. Idenya adalah untuk menyediakan platform untuk mengkoordinasikan dan sektor publik, sektor swasta, masyarakat sipil, dan upaya masyarakat menuju perjuangan yang lebih efektif melawan korupsi.

Upaya pemberantasan korupsi akan berhasil jika terdapat kemauan politik untuk memastikan bahwa upaya tersebut diprioritaskan dan dilaksanakan. Ketika korupsi menjadi merajalela, kepemimpinan termasuk di tingkat politik dapat memainkan peran penting dalam membentuk sikap dan perilaku. Faktanya, di mana institusi telah sepenuhnya rusak, kemauan politik yang aktif dan berkelanjutan sangat penting karena kepentingan pribadi yang kuat hanya dapat ditantang secara efektif ketika para pemimpin puncak mengirimkan indikasi yang jelas bahwa mereka bertekad untuk melakukannya. Dengan kata lain, tanpa kemauan politik di tingkat tertinggi, hampir tidak mungkin pemberantasan korupsi secara efektif. Oleh karena itu, kemauan politik untuk memerangi korupsi merupakan prasyarat bagi terselenggaranya upaya pemberantasan korupsi. Oleh karena itu, yang dibutuhkan adalah munculnya kepemimpinan transformasional.

Kepemimpinan transformasional dapat terlihat ketika pemimpin dan anggotanya saling menggerakkan ke tingkat moralitas dan motivasi yang lebih tinggi. Melalui kekuatan visi dan kepribadian, pemimpin transformasional mampu menginspirasi pengikutnya untuk mengubah harapan, persepsi dan motivasi menuju tujuan bersama. Hal ini tidak berdasarkan hubungan memberi dan menerima, tetapi kepribadian, sifat dan kemampuan pemimpin untuk membawa perubahan dengan contoh dan artikulasi visi dan tujuan yang menantang. Berdasarkan hal tersebut di atas, para pemimpin transformasional seharusnya bertindak untuk kebaikan bersama dan melawan kepentingan pribadi masing-masing. Namun terdapat dilema khusus seperti kemauan politik sekarang dianggap sebagai faktor yang paling penting memastikan implementasi yang efektif dari strategi anti korupsi yang komprehensif, namun di sisi lain pemegang kekuasaan juga berpotensi penerima manfaat terbesar dari korupsi, dengan kekuasaan dan insentif untuk menggunakan dan memelihara sifat korup pemerintah untuk keuntungan pribadi mereka sendiri atau orang lain. Dengan demikian, pentingnya keberadaan atau kurangnya kemauan politik dalam keberhasilan atau kegagalan reformasi tata kelola dan anti korupsi telah diakui secara luas dalam beberapa tahun terakhir.

Selain itu, institusi dengan tata kelola yang buruk di mana transparansi, akuntabilitas, partisipasi, dan supremasi hukum terbatas, menghasilkan kemauan politik untuk mengejar upaya pemberantasan korupsi dan tata kelola yang baik bisa jadi sulit. Tampaknya tidak ada yang lebih penting daripada kepemimpinan yang berkualitas. Tetapi yang lebih penting yakni kepemimpinan yang berkualitas untuk mencapai tujuan dari sebuah intitusi tersebut. Akibatnya, pemimpin transformasional memiliki kewajiban untuk memperjuangkan implementasi kebijakan untuk mempromosikan tata kelola yang baik dalam memerangi korupsi. Memang terdapat manfaat luar biasa yang dapat diperoleh dari munculnya kepemimpinan seperti itu termasuk meningkatkan reputasi etis para pemimpin transformasional dan bangsa yang mereka wakili melalui, antara lain, demonstrasi kemauan politik untuk memerangi dan mengendalikan korupsi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan