Mohon tunggu...
Muhammad JabbaarRamadhan
Muhammad JabbaarRamadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Akun ini dibuat untuk mengerjakan tugas

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Grafiti: Seni atau Vandalisme?

25 Oktober 2021   02:39 Diperbarui: 25 Oktober 2021   02:51 82 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Salah satu bentuk seni favorit saya adalah seni jalanan atau grafiti. Saya tidak akan repot-repot mencoba menyangkal bahwa grafiti adalah vandalisme. Hal ini sering terjadi, tetapi itu juga seni. Yang satu tidak ada hubungannya dengan yang lain. Fakta bahwa grafiti mungkin merupakan kejahatan, tidak relevan dengan argumen apakah grafiti itu seni atau bukan.

Seni bisa terjadi. Ide untuk membatasi seni pada apa yang tergantung di galeri atau dinding museum adalah suatu gagasan yang tidak masuk akal. Tempat di mana suatu karya ditampilkan, kecuali tempat atau lingkungan tersebut merupakan bagian dari karya tersebut, adalah suatu hal yang tidak relevan terhadap seni yg ditampilkan. Saya bahkan berpendapat bahwa seringkali tempat tersebut menghambat pengalaman sejati dari seni dan seninya. -Scott Lewis

Orang-orang di museum berjalan-jalan dengan tangan terlipat di belakang, berbicara dengan nada pelan dan bertindak serius ataupun keras karena mereka pikir begitulah seharusnya mereka menanggapi seni. Perilaku itu lebih berkaitan dengan pengunjung museum atau galeri lain daripada dengan seni. Anda dapat yakin bahwa seniman tidak pendiam, bersih, atau rapih ketika dia menciptakan seni.

Seni seharusnya membawa kita ke dalam kontak dengan keberadaan kita, kemanusiaan kita. Seni seharusnya membuat kita tertawa, menangis, atau membuat kita marah. Seharusnya, apa pun yang dilakukannya, membuat kita berpikir, mempertanyakan, atau merasakan sesuatu. 

Saya tidak berbicara tentang merasakan perasaan hangat yang disukai ibu saya dari lukisan Bapak Susilo Bambang Yudhoyono. Saya berbicara tentang sesuatu yang membuat kita melihat diri kita sendiri, dunia dalam atau luar kita, atau keberadaan dengan cara yang berbeda dan mempertanyakan asumsi kita tentang realitas dan tempat kita di dalamnya.

Jika seni itu sendiri melanggar hukum untuk mempertanyakan lapisan masyarakat modern, maka biarlah. Jika properti pribadi seseorang dirusak atau dihancurkan, saya setuju bahwa itu adalah kejahatan dan seniman yang melakukannya adalah penjahat. Tapi meskipun dia kriminal, dia tidak kalah dari seniman lain.

Sebagai peserta dalam masyarakat, beberapa orang sering kali merasa tidak nyaman atau langsung dilanggar oleh beberapa masyarakat tersebut. Warga sipil yang tidak bersalah terbunuh dalam perang. Orang-orang secara tidak sengaja tewas dalam kecelakaan kendaraan bermotor. Petugas polisi terkadang keliru membunuh orang yang tidak bersalah yang tidak melakukan kejahatan. 

Properti pribadi dapat disita oleh pemerintah jika hal itu menguntungkan masyarakat. Beberapa orang teraniaya setiap hari oleh papan reklame yang menghapus alam untuk menjual perawatan kulit atau mobil baru kepada masyarakat yang mampu. Jika kita menerima bahaya ini, lalu mengapa merasa ketidaknyamanan terhadap seni jalanan? Mengutip Thomas Jefferson, "Sebuah revolusi kecil (tanpa kekerasan) dari waktu ke waktu baik untuk masyarakat".

Memang saya akui, grafiti seringkali tidak lebih dari coretan untuk memuaskan dorongan eksibisionis dari mereka yang ingin melempar batu ke masyarakat untuk mendapatkan perhatian. Hanya menjadi pemarah dan menandai sebuah bangunan atau gerbong kereta tidak menghasilkan seni. Demikian pula fakta bahwa grafiti adalah vandalisme tidak berarti bahwa seni tidak bisa dibuat dan tidak dapat terjadi.

Beberapa orang buangan itu cerdas. selain marah, mereka memang menciptakan sesuatu yang bermakna dan relevan. Mereka mengangkat cermin ke wajah masyarakat. Mereka menempatkan cermin mereka di ruang publik dengan cara yang sama seperti perusahaan menyerang kita dengan iklan untuk merangsang ketakutan dan hasrat kita untuk memanipulasi kita menjadi pekerjaan yang kita benci, sehingga kita bisa membeli barang yang tidak kita butuhkan ---Tyler Durden . 

Dalam hal ini, saya sangat sangat setuju akan kata-kata yang diberikan oleh Tyler Durden. karna tidak bisa dipungkiri, kata-kata yang dia lontarkan memang sangat relevan dengan apa yang sedang terjadi pada saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan