Mohon tunggu...
Sosbud

Bom Bunuh Diri, Salah Siapa?

21 Mei 2018   11:56 Diperbarui: 21 Mei 2018   12:04 329 0 1 Mohon Tunggu...

Pada dasarnya setiap manusia melakukan suatu hal mempunyai tujuan yang kuat, apalagi kalo udah melakukan hal yang membahayakan stabilitas suatu negara. Kalo sampe manusia itu berani, ya tujuannya udah kuat banget. Dia gk peduli seberapa kerugian dan dampak yg dia timbulkan, mau itu bangunan, harta, sampai nyawa, kalo tujuan udah sekuat baja, ya gas gas aja.

Beberapa hari yg lalu, tiga gereja dibom bunuh diri sama teroris, pengikut sesat, atau apapun dia disebut. Nah tentu eksekutor eksekutor ini mempunyai tujuan yg kuat dong sampe sampe berani ngebom bangunan yg bahkan bom itu ngebunuh dia sendiri. Kita masyarakat waras pasti akan melaknat habis habisan pelaku ini, nyumpahin dia, ngutuk dia, atau apapun itu, karena kita nganggep mereka itu manusia yg bukan manusia, gk punya 'pikiran' apalagi hati nurani, dan gk pantas melakukan hal itu. 

Setidaknya itu menurut kita, tapi gimana menurut mereka? Ya kata mereka sih otomatis surga, jaminan surga, pahala, dan segala macemnya, makanya mereka berani banget melakukan itu. Nah, kalo udah meledak bomnya, udah mati pelakunya, udah meninggal korbannya, pertanyaannya siapa yang salah?

Tentu kita semua akan berteriak "mereka lah yang salah, mereka harus dihukum, kelompok mereka diberantas, pemimpin pemimpin mereka tangkap!", Dan... kayaknya mereka gk akan peduli dengan hal itu, 'iman' mereka udah kuat dengan 'kepercayaan' itu, dan kecil kemungkinan mereka akan berhenti melakukan hal hal serupa hanya dengan diberi cacian cacian semata. Lagipula sangat sulit mendeteksi teroris teroris ini di lingkungan masyarakat, gimana cara nangkepnya kalo dideteksi aja susah.

Sekeras apapun kita meneriakkan mereka salah, ya tetap aja mereka merasa benar, lagi lagi karena 'iman' mereka. Dan gw yakin mereka pun akan nganggep yg salah itu ya lawan mereka, kayak polisi, penegak hukum, orang yg menentang mereka, orang yg gk 'seiman' dengan mereka (contoh disini orang orang gereja sasaran mereka). Mereka nganggep itu jihad dan BENAR. Padahal kita semua tau jihad itu gk gitu (oke mereka juga gk akan peduli dengan tentangan ini).

Sekarang coba kita analisis, apa aja yg terlibat dalam hal ini. Teroris, masyarakat, hukum, sarana prasarana, dan perbedaan dalam Indonesia.

Pertama, kita bahas teroris. Secara logika sederhana ya jelas, gk perlu ditanya, mereka salah karena dari awal aja mau bunuh orang dengan bom (dengan tujuan disebutkan diawal), trus dilakukan beneran bunuh orang gk bersalah, nimbulin kegaduhan, ketakutan, teror, dan segala macemnya yg merugikan banyak aspek. Jadi dari niat dan perlakuan, dua duanya udah salah. 

Tapi ya kita harus liat juga asal usul mereka itu gimana, biasanya orang orang yg terjerumus paham paham sesat ini berasal dari kalangan bawah yg jumlahnya terbanyak di Indonesia, bisa dikatakan gitu, mereka ini jelas kurang pendidikannya dan ekonominya, nah orang yg bisa dibilang bodoh ditambah gk punya duit sama dengan putus asa, kalo udah putus asa ditawarin "lo ledakin diri aja, nanti lo otomatis masuk surga, gk usah khawatir hidup susah lagi", dengan pendidikan mental yg juga sangat kurang, dan biasanya yg nawarin gitu itu bawa bawa agama + dianggapnya seagama sama dia, ya dia ikutin aja dengan gampangnya. 

Dan akhirnya boom meledak berkeping keping. Masalah pendidikan dan ekonomi ini kan gk sepenuhnya salah kalangan bawah ini, disitulah peran pemerintah, negara, untuk memberdayakan mereka dengan solusi solusinya, gimana supaya mereka dapat pendidikan layak, pekerjaan yg mapan, dsb. Mungkin solusi pemerintah udah banyak yg bagus, kayak kartu Indonesia pintar, sekolah gratis, ngebuka banyak lowongan pekerjaan, sembako, dan solusi solusi lain, tapi masalahnya, kadang implementasinya itu yg dicurangin sama subjek subjek dari pemerintah itu sendiri yg rakus kayak tikus makan duit. 

Jadi singkatnya gini, orang ngebom, karena godaan surga atau hal hal semacam itu, dia terpengaruh karena kurang pendidikan dan tertekan ekonomi (putus asa), pendidikan dan ekonomi rendah karena salah satunya solusi dan implementasi pemerintah yg kurang bagus. Nah, gimana tu?

Selanjutnya masyarakat, sekarang ini udah jamannya individual, karena globalisasi, internet, gadget, dsb. Itu ngebuat masyarakat jadi bodo amat sama orang lain. Yg bahayanya, saking gk pedulinya itu, sampe sampe misalnya ada tetangga, temen, atau bahkan keluarga yg muncul indikasi kalo dia itu 'berubah' atau tiba tiba diem misalnya, masyarakat karena individualismenya itu jadi ya "yaudahlah biarin aja, ntar juga normal lagi", trus kalopun sadar tentang perubahan kerabatnya, ya telat reaksinya, gk sigap, eh tau taunya malemnya ilang, besoknya masuk berita bom bunuh diri. Kan gk lucu tuh, sebenernya kita bisa mencegahnya, gara gara individualisme jadi gitu, modar tiba tiba.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN