Mohon tunggu...
Muhammad Syahrul Adhim
Muhammad Syahrul Adhim Mohon Tunggu... Penulis - Jurusan Kesenyapan di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Bersyukur Masih Bisa Menulis dan Belajar -Beribadah Puisi IG: syahrul.inc

Selanjutnya

Tutup

Politik

11 Anak Sekolah Tewas dalam Serangan Udara Myanmar, Kata UNICEF

21 September 2022   10:55 Diperbarui: 21 September 2022   11:15 45 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar diambil dari anaksungaiderhaka.com

11 Anak Sekolah Tewas dalam Serangan Udara Myanmar, kata UNICEF

Setidaknya 11 anak sekolah tewas dalam serangan udara di sebuah desa Myanmar, menurut badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebuah serangan yang menurut junta militer negara itu menargetkan pemberontak yang bersembunyi di daerah itu.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Selasa mengutuk pemogokan itu, menurut kantornya, yang mengatakan setidaknya 13 orang tewas, termasuk 11 siswa.

Negara Asia Tenggara itu telah berada dalam kekacauan sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta pada 1 Februari 2021, dengan hampir 2.300 warga sipil tewas dalam tindakan keras terhadap perbedaan pendapat menurut kelompok pemantau setempat.

Wilayah Sagaing di barat laut negara itu telah mengalami beberapa pertempuran paling sengit, dan bentrokan antara pejuang anti-kudeta dan militer telah membuat seluruh desa terbakar.

Badan anak-anak PBB UNICEF mengutuk kekerasan hari Jumat di kotapraja Depeyin di Sagaing.

"Setidaknya 15 anak dari sekolah yang sama masih hilang," kata UNICEF dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin, menyerukan pembebasan mereka yang segera aman.

Guterres, yang pada hari Selasa menjamu para pemimpin dunia di Majelis Umum PBB, "mengutuk keras serangan angkatan bersenjata Myanmar terhadap sebuah sekolah di Let Yet Kone" dan menyampaikan belasungkawanya kepada keluarga korban, kata juru bicaranya Stphane Dujarric dalam sebuah pernyataan.

Serangan semacam itu terhadap sekolah-sekolah yang bertentangan dengan hukum humaniter internasional merupakan "pelanggaran berat terhadap anak-anak pada saat konflik bersenjata yang sangat dikutuk oleh Dewan Keamanan," kata juru bicara Guterres, menyerukan agar para pelaku dimintai pertanggungjawaban.

Junta militer mengatakan mereka telah mengirim pasukan dengan helikopter ke Let Yet Kone setelah menerima tip bahwa pejuang dari Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA), sebuah kelompok pemberontak etnis, dan dari milisi anti-kudeta lokal sedang memindahkan senjata di daerah tersebut.

Militer menuduh para pejuang pemberontak menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan mengatakan telah menyita ranjau dan bahan peledak dari desa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan