Mohon tunggu...
Muhammad SutraAdi
Muhammad SutraAdi Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa UIN KHAS Jember

Proses Belajar.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Landasan Penting Metode Manhaji dalam Pembelajaran Terjemah Al Quran

28 Oktober 2021   18:23 Diperbarui: 28 Oktober 2021   18:33 112 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Muhammad Anas Adnan iyalah seorang penemu metode manhaji, dia lahir di desa blimbing kabupaten Lamongan pada tanggal 8 Maret 1946, iya merupakan seorang yang berprofesi sebagai dosen bahasa Arab di universitas Muhammadiyah Surabaya, latar belakang Muhammad Anas Adnan membuat metode manhaji ini berdasarkan dari pandangan sosiologi dan ideologis yang di mana pandangan tersebut sangat mendasar untuk Muhammad Anas Adnan dalam menemukan metode manhaji ini.

Tentunya kita tahu dalam proses penerjemahan Alquran sangatlah sulit dan susah, apalagi kita tidak mengetahui dengan cermat metode yang akan digunakan dalam proses menterjemahkan ayat suci Alquran, untuk itu itu ada beberapa metode yang hadir dalam dunia pendidikan dan proses pembelajaran termasuk metode manhaji ini salah satunya.

Dengan ditemukannya metode manhaji ini dapat membantu seseorang untuk belajar menterjemahkan Alquran dari bahasa Arab ke bahasa lainnya, dikarenakan metode manhaji ini sangat efektif untuk diterapkan dari berbagai kalangan untuk belajar terjemah Alquran, tidak hanya itu saja metode manhaji ini juga bisa sebagai sarana untuk mempermudah dan memperdalam suatu kitab untuk bisa kita pelajari karena metode manhaji ini sangat simpel dan efektif dan bisa digunakan kapan saja dan dimana saja.

Kelebihan metode manhaji ini dapat dilihat dari materinya yang dapat ditempuh dengan waktu singkat sesuai kemampuan peserta didiknya dan metode manhaji ini dapat dilakukan dengan waktu yang cukup fleksibel tergantung kemampuan daya serap peserta didiknya, karena semakin tinggi daya serap maka akan semakin tinggi pula untuk kemampuan belajarnya.

Untuk kekurangan metode manhaji ini yaitu tidak ada alat bantu media pembelajaran karena metode ini hanya menyediakan sumber pembelajaran berupa buku panduan yang terdiri dari 4 juz saja, juga metode manhaji ini kurang cocok untuk diajarkan kepada peserta didik di bawah usia 14 tahun karena metode ini memang diperuntukkan bagi peserta didik yang sudah remaja atau dewasa.

Kita perlu tahu bahwa pendidikan merupakan jati diri sebuah masyarakat karena pendidikan itu melewati satu generasi ke generasi berikutnya, untuk itu tugas kita sebagai pelajar yang akan membawa masa depan yang cerah untuk diri kita dan orang di sekitar kita.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan