Mohon tunggu...
Muhammad Andi Firmansyah
Muhammad Andi Firmansyah Mohon Tunggu... Pelajar Ilmu Pengetahuan Sosial SMAN 19 Garut

Seorang pria membosankan yang tak menyedihkan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Peluang Emas bagi Pelajar di Balik Rentetan Libur Pandemi

26 Juni 2020   19:35 Diperbarui: 27 Juni 2020   01:17 1837 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Peluang Emas bagi Pelajar di Balik Rentetan Libur Pandemi
Ilustrasi manfaatkan waktu luang di tengah pandemi (Sumber: www. shutterstock.com)

Dahulu kala, sebelum si organisme mikroskopik berjenis baru menyerang dunia, dia adalah seseorang yang rajin dan giat. Kita sebut saja dia dengan Marcus. 

Ya, Marcus sangat disibukkan dengan kegiatan sehari-harinya, bahkan seringkali mengurangi waktu tidurnya. Pagi berangkat sekolah, sepulangnya ada agenda les privat, malam hari mengerjakan tugas sekolah. Oh betapa sibuknya dia.

Sisi baiknya, dia merupakan seorang pencari ilmu yang giat. Tingkat kekepoannya terhadap ilmu seperti menara Burj Khalifa yang menembus awan. 

Uniknya, tugas sekolah sudah menjadi salah satu kebutuhan baginya seperti makanan. Satu hari saja tidak ada tugas sekolah, tangannya bergetar mencari pulpen untuk sesuatu yang akan ia tulis. 

Oh ayolah, mungkin saya terlalu berlebihan, tapi tampaknya itulah perumpamaan yang cocok untuknya. Apalagi dia adalah tipe orang yang harus selesai mengerjakan tugas PR di rumah, bukan pagi-pagi di sekolah seperti Anda *uhuukk.

Tentu saja saya iri kepada Marcus.

Namun, semua itu berubah ketika hastag #dirumahaja menjadi trending di mana-mana. Ya, kedatangan si virus yang tidak diundang itu begitu disegani semua orang sampai-sampai orang-orang takut untuk keluar rumah---kecuali orang-orang tertentu.

Seketika itu pula Marcus menjadi seorang pemalas dan mengidap penyakit TuMor (Tukang M***r). Terlalu lama berdiam diri di rumah membuatnya bingung harus melakukan apa, karena hampir semua rutinitasnya dulu banyak dilakukan di luar rumah. 

Sekarang, dia bisa menghabiskan 5 jam hanya untuk berdiam diri di kasur empuknya, menonton video-video trending di YouTube, bahkan 1 jam di antaranya hanya mengulang-ngulang lagu favoritnya, I Like You So Much, You'll know it.

Marcus memang rajin. Tapi dia menjadi rajin karena ada suatu tuntutan yang harus ia kerjakan. Ketika tidak ada tuntutan untuk melakukan apapun, dia tidak tahu harus mengerjakan apa. 

Dan saya rasa (maaf), cukup banyak pelajar di Indonesia yang seperti Marcus, tidak mampu berinovasi untuk melakukan sesuatu dan hanya bergerak ketika ada suatu perintah yang menuntutnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN