Mohon tunggu...
Hasan Izzurrahman
Hasan Izzurrahman Mohon Tunggu... Penulis - Diam Bersuara

Pemerhati Isu Politik dan Hubungan Internasional khusus kawasan Timur Tengah. Mahasiswa SKSG UI. Kontak saya di hasanizzul@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Saat yang Tepat Amerika Serikat Hengkang dari Timur Tengah?

25 Maret 2022   10:10 Diperbarui: 27 Maret 2022   13:42 274 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi tentara Amerika Serikat di Timur Tengah. ErikaWittlieb/Pixabay

Ketika perang Rusia-Ukraina memasuki pekan keempat, tampaknya bermunculan beberapa konsekuensi yang tak diinginkan dari konflik yang dapat secara signifikan berdampak pada geopolitik Timur Tengah.

Ukraina dan Rusia merupakan pemasok utama gandum untuk beberapa negara Timur Tengah, misalnya saja Mesir. Guncangan pasokan gandum dapat menyebabkan kerusuhan di Kairo, bahkan ibu kota beberapa negara lainnya.

Harga minyak dunia telah meroket, baik Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) telah menolak permintaan Amerika Serikat untuk meningkatkan produksi mereka guna menekan harga.

Lebih dari itu, kesepakatan nuklir Iran atau JCPOA yang paling ditunggu-tunggu, bahkan berada di tahap akhir, kemungkinan tertunda atau mungkin dibatalkan karena serangkaian tuntutan baru yang ditetapkan Rusia.

Dalam konteks seperti ini, sebuah pertanyaan yang mungkin paling dinanti-nanti oleh masyarakat Timur Tengah, apakah sekarang adalah waktu yang tepat bagi Amerika Serikat untuk melepaskan diri dari kawasan ini?

Geopolitik Regional

Konflik di Yaman hingga saat ini masih berdampak buruk bagi Arab Saudi dan UEA. Lebanon setiap saat dapat memicu kekacauan, di mana satu-satunya kekuatan militer yang mampu mengambil alih kendali negara adalah Hizbullah. Di Suriah, pemerintah Assad perlahan-lahan mengkonsolidasikan kendalinya atas Suriah dan Irak.

Jika satu saja dari skenario di atas menjadi kenyataan, rasa-rasanya kecemasan negara-negara Arab yang menormalisasi dengan Israel bisa menjadi jauh lebih beralasan.

Jika pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Iran berhasil, Israel dan beberapa negara Arab tidak akan terlalu lega; di sisi lain, ketegangan dan eskalasi sangat mungkin terjadi jika pembicaraan di Wina gagal.

Perkembangan yang mengejutkan, bagaimanapun, adalah bahwa beberapa aktor regional tampaknya sudah mengantisipasi jika Amerika Serikat hengkang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan