Mohon tunggu...
Muhammad Avicennakhan
Muhammad Avicennakhan Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Hobi traveling

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Menghidupkan Kembali Kegiatan Desa Pasca Covid-19

26 Juli 2022   18:06 Diperbarui: 26 Juli 2022   18:14 139
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kedungjeruk adalah sebuah desa yang terletak di kecamatan Mojogedang kabupaten Karanganyar. Nama kecamatan ini berasal dari kata mojo yang berarti cita-cita, dan pepadang yang berarti petunjuk, karena di tempat inilah Raden Mas Said mendapatkan petunjuk akan cita-citanya menjadi penguasa setelah mendengar kicauan burung derkuku di wilayah ini.

Sedangkan desa yang kami tempati yaitu Kedung Jeruk berasal dari kata Kedung yang berarti kali atau sungai yang luas atau dalam, sedangkan Jeruk berarti pohon jeruk jadi jika digabungkan berarti ada sebuah pohon jeruk yang berada ditengah-tengah sungai yang besar.

Di desa ini dikenal sebagai desa kesenian yang bernama ledhek karena di desa ini terdapat banyak orang yang berprofesi sebagai ledhek dan banyak juga kelompok kesenian ledhek barangan. Masyarakat desa Sukorejo tidak tahu kapan kesenian ini mulai ada di desa ini. Yang mereka tahu hanya kesenian ledhek ini sudah diwariskan oleh leluhur mereka secara turun temurun sampai sekarang ini.

Ledhek barangan adalah seseorang yang menari yang melakukan pentas dengan cara keliling dari satu tempat ke tempat yang lain dengan diiringi oleh musik gamelan. Selain melakukan pentas dengan keliling mereka juga melakukan dibeberapa acara seperti pernikahan, syukuran, khitanan dll. 

Dengan menggunakan alat musik bonang, saron, kendang, gong dll dibawa keliling dengan cara dipikul menggunakan pikulan dan gayor, sedangkan ledhek berjalan dengan mendorong sepeda onthel yang menjadi transportasi utama saat melakukan barangan.

Dan di Sidomulyo salah satu dusun di desa Kedung Jeruk,  dusun Sidomulyo mengadakan bersih desa atau sedekah bumi. Diawali dengan pergi ke tempat petilasan sesepuh dusun tersebut sembari mendoakanya dan dilanjutkan dengan makan bersama sebagai bentuk rasa syukur warga dusun tersebut atas hasil panen atau hasil bumi yang mencukupi kebutuhan warga dusun tersebut. 

Dilanjutkan dengan hiburan-hiburan seperti campur sari dan reog yang diselenggarakan oleh paguyuban reog dan didukung oleh warga dusun tersebut. 

Agenda ini dilakukan rutin 2 kali dalam setahun, bertepatan saat setelah waktu panen tiba, pelestarian budaya lokal sangatlah penting dikarenakan dengan tidak adanya pelestarian budaya lokal maka tidak akan ada budaya yang ditinggalkan oleh sesepuh desa tersebut.

Ada beberapa kegiatan rutinan tahunan di desa ini seperti Pordus ( pekan olahraga antar dusun )yang dilaksanakan pada saat menjelang waktu perayaan hari ulang tahun negara INDONESIA, bersih desa atau sedekah bumi dilakukan 2 kali dalam satu tahun, dan ada juga kegiatan rutinan mingguan seperti majelis membaca Al Qur'an, bersih halaman rumah yang dilakukan setiap hari Jum'at pagi, olahraga senam, dll.

Tetapi sudah 2 tahun lamanya beberapa kegiatan desa kedungjeruk ini telah hilang karena adanya COVID 19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun