Mohon tunggu...
Muhamad Ikhwan Abdul Asyir
Muhamad Ikhwan Abdul Asyir Mohon Tunggu... Administrasi - pemuda biasa saja

Alumni Program Studi Hukum Ekonomi Syariah IAIN PURWOKERTO Ketua Umum PC IMM Banyumas 2019-2020 Sekarang aktif sebagai Manajer Program Al Wasath Institute Bekerja sebagai staf di CV Wifa Komunika

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Hari Guru Nasional, Ajang Relfeksi Betapa Mulia Tugas Guru

25 November 2021   17:35 Diperbarui: 25 November 2021   17:47 197 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Guru, Gambar oleh: Laely Royani, guru SDN Penolih 2, Purbalingga, Jateng

Hari Guru Nasional secara resmi ditetapkan pada tahun 1994 melalui Keputusan Presiden Nomor 78 Tahun 1994 tentang Hari Guru Nasional. 

Momen pemilihan Hari Guru Nasional bertepatan dengan hari lahir organisasi Persatuan Guru Republik Indonesia atau yang kita kenal dengan PGRI adalah bentuk penghargaan dan penghormatan kepada setiap guru atas setiap jerih payahnya dalam melakoni tugas mulia mendidik anak didiknya, upaya yang dilakukan penuh dengan pengorbanan dan tanpa kenal lelah pada anak didiknya yang seringkali dianggap sederhana padahal berdampak pada terwujud tujuan besar "Mencerdaskan Kehidupan Bangsa".

Menjadi guru bukanlah hal yang dengan mudah dilakukan, di mana menjadi guru adalah memberikan dan mengabdikan kehidupan untuk senantiasa berbagi ilmu pengetahuan kepada anak didiknya, seringkali juga menjadi guru bukan hanya memerlukan sebatas kemampuan mengajar dan memahami muatan materi yang akan disampaikan, dalam hal mengajar misalnya, menjadi guru artinya harus mampu bersabar menghadapi berbagai karakter anak didik/muridnya yang beragam yang tak jarang justru menguras tenaga guru secara psikis, sebab manjadi guru adalah menjadi sosok yang penuh keuletan dan kesabaran.

Menjadi guru memberikan arti menjadi sosok yang posisi dan kedudukannya sangat dihormati, setiap ucap yang dilakukannya menjadi metamorfosa jawaban akan kebutuhan pendidikan bagi setiap insan yang menjadi anak didiknya, berbagai langkah verbal yang keluar dari sosok guru juga merupakan asupan pembelajaran yang mesti didengarkan, dipahami atau diyakini demi agar sebagai anak didiknya mampu memahami setiap ilmu yang disampaikan.

Menjadi guru juga berarti menjadi pribadi-pribadi yang senantiasa diperhatikan setiap tingkah lakunya, sosok guru yang melekat erat dengan nuansa suri taulan bagi setiap anak didiknya bahkan masyarakat makin menguatkan pula bahwa guru bukanya hanya sebatas profesi yang berorientasi pada gugurnya kewajiban kerja dalam hal mengajar, tetapi lebih daripada itu guru harus menjadi inspirasi anak didik dalam melalukan berbagai hal yang berkaitan tentang kebaikan.

Dalam persoalan arus globalisasi, menjadi guru juga berarti harus siap menjawab tuntunan perkembangan zaman, menjadi guru harus mampu menyesuaikan proses pembelajaran dengan derasnya arus modernisasi kehidupan peradaban manusia, improvisasi dan kreativitas menjadi fondasi yang harus dimiliki guru, mandegnya langkah penyesuaian pembelajaran yang dilakukan guru akan memulai jalan mundur kehidupan kita semua. 

Pemanfaatan media teknologi dalam mekanisme pembelajaran yang dilakukan oleh guru itu mempermudah berbagai akses pendidikan bagi siapa pun peserta didik juga makin menjelaskan bahwa menjadi guru adalah hal yang mulia yang tidak semua orang mampu konsisten menjalaninya.

Dengan gambaran begitu besar dan mulianya peran guru, tentu momentum ajang hari guru Nasional yang dilangsungkan tidak hanya semata rangkaian seremonial yang lekang oleh waktu, sebab sudah sebaiknya ajang ini justru adalah refleksi bahwa tugas yang mulia yang dilakukan guru-guru kita adalah alasan rasa dan ucapan terima kasih kita sebagai anak didik tak henti kita utarakan, berkat pengorbanan setiap guru-guru kita ini juga lah, kesempatan untuk memaknai dan memahami arti pendidikan dan kehidupan dapat kita rasakan. 

Rangkaian kalimat guru sosok pahlawan tanpa tanda jasa yang terukir pada seluruh guru-guru kita adalah harga yang kita persembahkan untuk mengingatkan kita bahwa jasa para guru-guru kita adalah hal besar yang menlongy kita semua dalam mengarungi kehidupan sebagai manusia.

Harapannya juga, di momentum hari guru ini, semoga berbagai upaya-upaya nyata yang dilakukan pemerintah dalam rangka mewujudkan kesejahteraan guru mampu menjadi jawaban atas problematika guru dan kehidupannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan