Mohon tunggu...
Muhamad Farhan
Muhamad Farhan Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Secara perlahan berjuang untuk melampaui batas kesuksesan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Komunikasi Non Verbal

28 November 2022   01:45 Diperbarui: 28 November 2022   01:47 130
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

PENGERTIAN KOMUNIKASI NON VERBAL

Komunikasi non verbal adalah komunikasi yang menggunakan isyarat bukan kata-kata. Larry A. Samovar dan Richard E. Porter mengungkapkan, komunikasi non verbal mencakup semua rangsangan (kecuali rangsangan verbal) dalam suatu setting komunikasi, yang dihasilkan oleh individu dan penggunaan lingkungan oleh individu, yang mempunyai nilai pesan potensial bagi pengirim atau penerima.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa komunikasi nonverbal adalah komunikasi yang keluar pada diri seseorang karena adanya rangsangan pada saat berkomunikasi meskipun tanpa bersuara (komunikasi verbal) yang mempunyai arti atau maksud tersendiri. Biasanya, komunikasi non verbal selalu diiringi dengan komunikasi verbal (komunikasi yang menggunakan kata-kata) untuk memberikan dukungan atau penguat pada saat berkomunikasi.

PRINSIP KOMUNIKASI NON VERBAL

Pesan verbal dan nonverbal berinteraksi satu sama lain dalam enam cara utama: memberi aksen, pelengkap, kontradiksi, pengendalian, pengulangan, dan pengganti satu sama lain.

1. Pesan Nonverbal Berinteraksi dengan Pesan Verbal

  • Aksen. Komunikasi non verbal sering digunakan untuk menonjolkan atau memberi penekanan pada beberapa bagian pesan verbal. Misalnya, anda dapat meninggikan suara untuk menggarisbawahi kata tertentu atau frasa atau memukul tangan anda keatas meja untuk menekankan komitmen anda, atau melihat dengan penuh kerinduan mata seseorang ketika berkata, "Aku mencintaimu."
  • Pelengkap. Komunikasi nonverbal dapat digunakan untuk melengkapi, untuk menambah nuansa makna yang tidak dikomunikasikan oleh pesan verbal. Dengan demikian, anda mungkin tersenyum ketika memberi tahu cerita (untuk menunjukkan bahwa anda menganggapnya lucu) atau mengerutkan kening dan menggelengkan kepala ketika menceritakan kebohongan seseorang (untuk menunjukkan ketidaksetujuan anda).
  • Kontradiksi. Anda mungkin dengan sengaja mengkontradiksikan pesan verbal anda dengan gerakan nonverbal;  misalnya, dengan menyilangkan jari atau mengedipkan mata untuk menunjukkan bahwa anda berbohong.
  • Pengendalian. Gerakan nonverbal dapat digunakan untuk mengontrol atau menunjukkan keinginan anda untuk mengendalikan aliran pesan verbal, seperti saat anda mengerucutkan bibir, mencondongkan tubuh ke depan, atau mengulurkan tangan untuk menunjukkan bahwa anda ingin berbicara. Anda juga dapat mengangkat tangan atau menyuarakan jeda anda (misalnya, dengan "um") untuk menunjukkan bahwa anda belum selesai dan belum selesai. Siap untuk melepaskan lantai ke pembicara berikutnya.
  • Pengulangan. Anda dapat mengulangi atau menyatakan kembali pesan verbal yang anda katakan secara nonverbal. Misalnya anda dapat ikuti kata-kata anda "Apakah itu baik-baik saja?"  dengan alis terangkat dan tatapan bertanya, atau anda dapat mengerakkan kepala atau tangan anda untuk mengulangi kata-kata anda "Ayo pergi".
  • Pengganti. Anda juga dapat menggunakan komunikasi nonverbal untuk menggantikan pesan verbal. Seperti memberi isyarat "OK" dengan gerakan tangan. Anda dapat menganggukkan kepala untuk menunjukkan ya atau menggelengkan kepala untuk menunjukkan tidak. 

2. Pesan Nonverbal Membantu Mengelola Kesan

Melalui sebagian besar komunikasi non verbal orang lain, anda membentuk kesan mereka. Berdasarkan ukuran tubuh, warna kulit, pakaian, serta cara orang tersebut tersenyum, mempertahankan kontak mata, dan mengekspresikan dirinya secara wajah, anda membentuk kesan, menilai siapa orang itu dan seperti apa orang itu. Pada saat yang sama anda membentuk kesan terhadap orang lain, anda juga mengelola kesan yang mereka bentuk dari anda.

  • Agar disukai, Anda mungkin tersenyum, menepuk punggung orang lain, dan berjabat tangan dengan hangat. Lihat Tabel 6.1 untuk beberapa cara tambahan di mana komunikasi nonverbal dapat membuat Anda tampak lebih menarik dan lebih disukai.
  • Untuk dipercaya, Anda mungkin menggunakan kontak mata terfokus, sikap tegas, dan gerakan terbuka.
  • Untuk memaafkan kegagalan, Anda mungkin terlihat sedih, menutupi wajah anda dengan tangan, dan menggerakkan kepala.
  • Untuk mendapatkan bantuan, Anda mungkin menggunakan gerakan tangan terbuka, terlihat kebingungan, dan gerakan yang tidak kompeten.
  • Untuk menyembunyikan kesalahan, Anda mungkin menghindari adaptor mandiri.
  • Untuk diikuti, Anda mungkin berpakaian seperti pemimpin di mana orang lain bisa melihatnya.
  • Untuk mengkonfirmasi citra diri dan mengkomunikasikannya kepada orang lain, Anda mungkin berpakaian tertentu untuk mencerminkan kepribadian anda.

3. Pesan Nonverbal Membantu Membentuk Hubungan

Sebagian besar kehidupan hubungan anda dijalani secara nonverbal. Anda mengomunikasikan kasih sayang, dukungan, dan cinta, setidaknya sebagian, secara nonverbal (Floyd & Mikkelson, 2005). Pada saat yang sama, anda juga mengungkapkan ketidaksenangan, kemarahan, dan permusuhan melalui sinyal nonverbal.

4. Pesan Nonverbal Sangat Penting untuk Mengekspresikan Emosi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun