Mohon tunggu...
muhamad syarifudin
muhamad syarifudin Mohon Tunggu... seorang bankir

Saya seorang bankir yang sudah baik dan ramah.

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

TB 2 Prof Dr Apollo "Etika dan Profesi Auditor"

18 Mei 2021   09:41 Diperbarui: 18 Mei 2021   09:52 126 2 2 Mohon Tunggu...

Tindakan yang diperbuat, pikiran yang dimiliki dalam pikiran dan konsekuensi yang terpikirkan untuk mendapatkan hasil tidak hanya mempengaruhi diri seseorang yang melakukan tindakan atau memikirkan konsekuensi tersebut, melainkan juga mempengaruhi orang-orang di sekitarnya, bahkan terkadang pengaruh tersebut dapat berlangsung untuk jangka waktu yang lama. Salah satu hal terpenting yang mencerminkan kepribadian seseorang adalah etika yang dimilikinya. Etika adalah seperangkat aturan umum yang penting untuk diikuti untuk menjadi bagian dari masyarakat. Selain itu, etika membimbing seseorang untuk hidup dengan cara yang benar dalam masyarakat.

Terlepas dari profesi atau bidang pekerjaan yang dimiliki, etika adalah bagian yang penting dari pekerjaan. Keberhasilan atau hasil yang diharapkan tergantung pada bagaimana seorang pekerja menghadapi situasi tersebut baik secara etis atau tidak etis. Jika situasi tersebut ditangani secara etis, peluangnya positif untuk pertumbuhan dan perkembangan. 

Karena pentingnya etika, etika profesi merupakan persyaratan mendasar dari profesi apa pun. Suatu organisasi berusaha terus menerus untuk mengejar tujuannya sambil memberi manfaat kepada karyawan dalam membangun kompetensi tinggi mereka. Dalam arah ini, kepatuhan terhadap standar etika yang tinggi dari karyawan dapat sangat berkontribusi pada pencapaian tujuan bisnis. 

Pentingnya etika dalam kehidupan profesional dapat dibuktikan dengan adanya sejumlah contoh yang menunjukkan kegagalan bisnis dan beberapa skandal. Sebagai contoh, UK adalah tempat yang terkenal sebagai tempat lahirnya profesi audit modern. Namun, berbagai skandal etika yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir membuat publik mulai kehilangan kepercayaan terhadap perusahaan-perusahaan audit besar di sana.[1] Melihat kasus tersebut, dapat dikatakan bahwa situasi tersebut mungkin tidak perlu terjadi jika para auditor patuh terhadap standar etika. Oleh karena itu, mempertahankan standar etika adalah keharusan untuk keberhasilan organisasi serta pengembangan kepribadian seseorang.

What?

Salah satu profesi di mana etika profesi merupakan hal yang sangat penting adalah profesi auditor karena auditor memainkan peran penting dalam dunia bisnis, pemerintahan, dan ekonomi. Auditor adalah seorang profesional akuntansi, yang seharusnya melakukan tugasnya secara profesional. Hal tersebut dapat dicapai dengan menerapkan standar atau prinsip akuntansi dan audit dengan benar, dan mematuhi kode etik. Peraturan dan pedoman ini telah secara khusus disiapkan untuk dan ditegakkan oleh badan profesional pada anggota mereka. 

Peraturan dan pedoman ini dimaksudkan untuk menghindari perilaku curang atau tidak pantas dan meningkatkan kualitas profesional: kemampuan untuk mengatasi situasi sulit dengan cara yang bermanfaat bagi klien adalah cerminan profesionalisme.[1]

Fungsi audit adalah untuk memberikan kredibilitas pada laporan keuangan, yang merupakan tanggung jawab manajemen dan tanggung jawab auditor adalah memberikan kredibilitas kepada manajemen tersebut. Dengan proses audit, auditor meningkatkan kegunaan dan nilai laporan keuangan dan juga meningkatkan kredibilitas informasi non-audit lainnya yang dikeluarkan oleh manajemen.[2] Pada saat ini jasa audit terutama audit sektor publik memegang peranan yang sangat penting dalam masyarakat. 

Lebih lanjut, audit membutuhkan pengabdian yang besar pada masyarakat dan komitmen moral yang tinggi. Masyarakat menuntut untuk memperoleh jasa para auditor dengan standar kualitas yang tinggi, dan menuntut mereka untuk bersedia mengorbankan diri.[3] Itulah sebabnya profesi auditor menetapkan standar teknis dan standar etika yang harus dijadikan panduan oleh para auditor dalam melaksanakan audit. 

Dalam hal ini, etika profesi auditor yang digunakan oleh para auditor merujuk kepada Standar of Professional Practice on Ethics yang diterbitkan oleh the International Federation of Accountants (IFAC). Kode etik IFAC tersebut menetapkan ada beberapa prinsip dasar yang harus dituruti oleh auditor dan akuntan, yaitu:

  • Integritas, dimana prinsip ini mengartikan bahwa seorang akuntan harus dapat berterus terang dan jujur dalam semua hubungan profesional dan bisnis
  • Objektivitas, dimana prinsip ini mengartikan bahwa akuntan tidak boleh membiarkan bias, konflik kepentingan atau pengaruh lain yang tidak semestinya mengesampingkan penilaian profesional atau bisnis
  • Kompetensi profesional dan kehati-hatian, dimana prinsip mengartikan bahwa seorang akuntan memiliki tugas berkelanjutan untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan profesional pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau pemberi kerja menerima layanan profesional yang kompeten berdasarkan perkembangan terkini dalam praktik, undang-undang dan teknik, serta harus bertindak dengan rajin dan sesuai dengan standar teknis dan profesional yang berlaku saat memberikan layanan profesional
  • Kerahasiaan, dimana prinsip ini mengartikan bahwa seorang akuntan harus menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh sebagai hasil dari hubungan profesional dan bisnis dan tidak boleh mengungkapkan informasi tersebut kepada pihak ketiga tanpa otoritas yang tepat dan khusus kecuali ada hak atau kewajiban hukum atau profesional untuk mengungkapkan
  • Perilaku profesional, dimana prinsip ini mengartikan bahwa seorang akuntan harus mematuhi hukum dan peraturan yang relevan dan harus menghindari tindakan apa pun yang mendiskreditkan profesi.

Why? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN