Mohon tunggu...
M Ubaidillah
M Ubaidillah Mohon Tunggu... Freelancer - Pekerja Lepas

Manusia adalah objek segalanya. Jalan menelusuri pepohonan kering, sedangkan padi, jagung dan ubi-ubian adalah makanan ringan. Gunung bersahabat padanya. https://dekadisa.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jalan Aspal Berlobang (Korban Jalan Berlobang)

22 Januari 2022   20:44 Diperbarui: 22 Januari 2022   20:49 97 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Musim hujan di bulan desember dan januari curah hujan tinggi, entisitas hujan semakin bertambah . Bulan tersebut air melimpah, Kawasan di jawa timur hususnya semakin banyak area jalan di daerah tergenang air hujan dan luapan air sungai meluber jalan sekitar hingga menutup jalan, drainase air atau gorong gorong tidak bisa lagi menampung volume air hujan ditambah lagi sampah menumpuk sehingga tidak lagi berfungsi nya drainase dengan semestinya. Akibatnya jalan aspal banyak berlubang dimana mana dan ditambah banyak kendaraan melintas sehingga awalnya lubang kecil sampai membesar. Jika malam hari tiba pandangan sedikit kurang jelas, jalan berlobang tergenang air maka akibatnya fatal banyak kendaraan jatuh. 

Jalan seharusnya nyaman tanpa ada gangguan dilewati dan jarak tempuh tujuan tidak molor tapi dengan adanya jalan aspal berlubang kerugian waktupun menyita. Jalan aspal berlubang kerap ditemukan dijalanan Nasional maupun pedesaan, parahnya lagi kadang masyarat sekitar memperbaiki atau menimbun dengan tanah sementara, mngkin satu hari atau dua hari tanah yang ditimbunpun akan tergerus arus hujan, lobang jalan aspal kembali menampakkan lobangnya.

Kemudian bagaimana kejadian ini lambat ditangani? Apakah menunggu anggaran atau masalah birokrasi?. Ini yang membuat penulis mempertanyakan lambatnya terlalu lama penanganan menutup lobang jalan aspal. Kir-kira ada beberapa faktor terhambatnya penutupan jalan aspal berlobang.

 1. Birokrasi

Tatanan struktur dan tugas pemerintahan daerah sangat bagus ada bagian tugas melakukan tupoksi masing masing baik dari segi kontroling, pelaksana dan lainnya. Tidak diragukan lagi birokrasi kita sudah mapan mempunyai kemampuan berbirokrasi, lalu bagaimana bisa lambatnya tindakan mengenai jalan aspal berlobang? Apakah harus diganti dengan kecerdasan buatan agar cepat merespon begitu?, mungkin apakah pengaruh dari campur tangan politik?, inilah yang membuat penulis heran lambatnya penanganan jalan berlobang. 

 2. Media Informasi

Sekarang media digital informasi semakin cepat, perubahan sosial semakin nampak nyata. Kendati demkian media informasi kadangkala tidak digunakan dengan maksimal malah yang ada tigunakan hanya sebagai ruh saja uapaya untuk melakukan pengoperasian tidak ada. Ini yang kadang sebagian kendala yaitu informasi jalan berlobang hususnya di pedesaan kadang pemerintah menutup sebagian mata. Informasi di media sosial banyak sekali laporan masyarakat menyampaikan keluhan dan kejadian dilingkungan tapi tidak ada respon positif, malah anehnya jika laporan tersebut viral dan menjadi headline berita maka akan direspon cepat. Inilah kendalanya tidak ada reaksi cepat dari pemerintah daerah, menunggu korban berjatuhan dijalan berlobang

 3. Mental

Potensi setiap individu di jajaran pemerintahan memiliki potensi baik kejiwaan, ada rasa kontribusi positif bagi lingkungan sekitar karena kehidupan normal manusia memiliki jiwa kemanusiaan merespon setiap kejadian. Mental menciptakan pandangan positif kesemua hubungan baik diri sendiri ataupun orang lain. Mental perlu dibangun dipemerintahan hususnya jajaran, karena kejadian jalan aspal berlobang setiap musim hujan akan terus berulang ulang setiap tahun, sudah menjadi kalender atensi untuk pemerintahan daerah. Lalu mengapa begitu berat dan susah merespon perbaikan jalan?, atau faktor politik?, bagi penulis sebagian sistem pemerintahan memakai kecersasan buatan manusia, jadi tidak faktor mental mempengaruhi dalam kecerdasan buatan. 

4. Maintanance

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan