Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Admin Kompasiana Diskriminatif?

16 November 2021   22:07 Diperbarui: 17 November 2021   05:40 520 55 42
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi dari kompasiana.com

"Kritik adalah pujian yang pahit." -Felix Tani

Kompasiana bukan lagi rumah kita bersama. Kalau Admin K diskriminatif sejak dari pikiran. Lalu, kemudian, terwujud dalam tindakan.

Tapi apakah Admin K diskriminatif? Sudilah menerimanya sebagai hipotesis yang mesti dibuktikan. Saya akan ulik program K-Rewards dan Topik Pilihan (Topil) untuk pembuktiannya.

Sudah tahu keputusan terakhir (Oktober 2021) dari Admin K terkait K-Rewards, bukan? Katanya,  K-Rewards akan diprioritaskan untuk artikel Topil. 

Apa implikasi keputusan itu? Empat hal dapat dikatakan di sini. 

Pertama, Admin K telah menggiring Kompasianer untuk menulis artikel sesuai minat dan selera bisnis Admin K. Pertimbangannya pasti manfaat ekonomi. Mungkin, berdasar SEO, topil itu akan menjaring banyak views. Banyak views, maka banyak iklan dan, karena itu, banyak cuan masuk.

Kedua, Admin K telah menggunakan program K-Rewards sebagai instrumen insentif untuk menggiring Kompasianer menulis artikel sesuai topil. Jika menulis sesuai topil, imbalannya besar. Di luar topil, imbalannya kecil. 

Ketiga, berdasarkan dua implikasi di atas, Admin K telah bertindak diskriminatif. Tidak netral, tapi pilih kasih. Kompasianer yang patuh pada kepentingan Admin K (=voice?) akan mendapat K-Rewards besar. Sebaliknya, Kompasianer yang mbalelo (=noise?) dapat imbalan kecil atau bahkan zonk.

Keempat, berdasarkan implikasi ketiga, maka Admin K telah mengingkari nilai demokrasi yang terkandung dalam tagline Kompasiana Rumah Kita Bersama".  Dengan cara itu, K bukan lagi "rumah kita bersama" (common home). Tapi sudah berubah menjadi "perusahaan privat" (private business). Kompasianer bukan lagi tuan yang otonom. Tapi sudah menjadi "buruh" bagi "majikan" bernama Admin K.

Ada dua pertanyaan yang perlu dijawab Admin K terkait perlakuan terindikasi diskriminatif itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan