Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Awas "Artikel Hantu" di Kompasiana

14 November 2021   20:50 Diperbarui: 15 November 2021   07:22 417 37 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tangkapan layar artikel yabg seoat mengghosting penulisnya (Dokpri)

"Artikel hantu" di K(ompasiana) itu begini. Judulnya muncul, terbaca jelas, di line-up artikel. Begitu diklik, langsung diarahkan ke halaman utama K. Bukan ke artikel tersebut.

Intinya, ada judul artikel, tapi takada artikelnya. Atau, tak bisa dilihat. Sehingga tak bisa dibaca.

Anehnya, data views, rating, dan komentar artikel itu ada. Terisi. Sekian views, segini rating, dan segitu komentar.  Itu berarti ada pembaca artikel yang tak terlihat itu, bukan? Siapa lagi kalau bukan hantu?

Intinya, artikel tak terlihat, tapi ada yang bisa membacanya. Apakah ada kompasianer hantu? Jangan-jangan pemilik akun "tuyul".

Ada buktinya? Ada! Artikel anggitan Prov. Pebrianov. Judulnya "Demi Keadilan, Agenda Kompasiana Awards Dihapus Saja" (K.12/11/2021).  Judul artikel itu tampil di line-up "Artikel Pilihan". Begitu diklik, langsung diarahkan ke halaman utama K. Artikelnya sendiri entah di mana.

Semula Engkong Felix berpikir artikel itu telah ditulis dengan pilihan warna huruf no colour. Makanya tak tampak. Tapi Prov. Pebrianov, seperti biasa, malu-malu bilang dia pilih warna pink.  Jadi, walau pilihan warna itu menjijaykan, no issue-lah soal warna huruf.

Prov. Pebrianov sudah melaporkan kasus "artikel hantu" itu kepada salah seorang Admin K.  Percuma. Job desc  Admin yang dilapori itu urusan luar K, bukan urusan dalam. Jadi tak pahamlah dia soal dalaman K.

Sebagai bakal calon admin (bacalad) K 2222, tentu saja Prov. Pebrianov kehilangan celana, eh, muka. Masa bacalad di-ghosting artikel sendiri. Mau tarok di mane tuh muke! Gak keren banget, loe.

Ketimbang malu pada kompasianer milenilal "kinyis-kinyis matang manggis", itu meminjam istilah kompasianer ghosting Pakde Kartono -- Prov. Pebrianov lalu nenulis artikel pledoi "Artikel Saya Akhirnya Kena Batunya" (K. 12/11/2021). 

Aneh sekali. Artikel hilang, ghosting, kenapa batu yang disalahkan. Lagi pula, kalau kena batu, artikel itu kan benjol, ya, bukannya hilang. Hilang itu kalau mlenyet ketimpa batu meteor segede rumah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan