Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

[Poltak #081] Pelangi di Mata Bening

16 November 2021   06:17 Diperbarui: 16 November 2021   08:43 275 33 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi kolase foto oleh FT (Foto: kompas.com/dok. istimewa)

Berta berlari ketakutan, menjemba Poltak. Tapi Poltak sudah lebih dulu menghindar, sambil berseru, "Kutipu kau!" Tergelak-gelak, senang, dia lari mendaki bukit.

"Poltak!" Berta mengejar, berteriak, sebal karena tertipu.

Bukit itu landai. Anak-anak Panatapan menamainya Dolok Haramonting. Banyak perdu keramunting tumbuh di situ.  Poltak, Binsar, dan Bistok sering datang ke situ untuk sekadar memetik buahnya.

Berta, terengah, menyusul Poltak. Siap menggebuknya.  

"Nah, ini untukmu.  Sudah matang.  Manis kali ini." Poltak mengangsurkan  segenggam buah ranum keramunting yang baru di petiknya kepada Berta.  

Aksi gebuk batal. Tersenyum, Berta menerima segenggam keramunting. Itu tanda maaf.

"Ih, enak. Manis kalipun."  Berta menikmati sebuah keramunting merah ranum. Lalu sebuah lagi, dan sebuah lagi. Satu per satu sampai segenggam.

Pada sebuah gundukan tanah, di bawah naungan pohon tandiang, pakis raja, Poltak duduk menikmati buah keramunting. Berta merapat duduk di sisi kirinya. Berdua memandang ke timur, ke arah punuk-punuk biru punggung Bukit Barisan.

Di tengah padang sabana itu, Berta dan Poltak hadir sebagai keindahan kecil. Rok terusan merah muda Berta dan kemeja biru muda Poltak, di tengah hamparan hijau padang sabana, di bawah pohon tandiang, dengan latar punggung biru Bukit Barisan di kejauhan, adalah sebuah puisi alamiah. Indah, damai dan romantis.

"Itu, yang paling tinggi, gunung apa, Poltak?" Berta memecah keheningan. Menunjuk ke timur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan