Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Don Quixote de la Kompasiana dan Provokasi Persetubuhan

6 September 2021   19:01 Diperbarui: 6 September 2021   21:12 359 32 22
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Don Quixote de la Kompasiana dan Provokasi Persetubuhan
Ilustrasi Don Quixote de la Mancha (Foto: gramedia.com)

Acek Rudy lagi getol mengulik persetubuhan. Bagaimana Engkong Felix gak ngomong begitu. Dalam dua hari terakhir, dia sudah menulis dua artikel tentang hal itu.  

Kemarin dia menulis "Cara Membuat Tulisanmu Disetubuhi Banyak Pembaca" (K. 5/9/2021).  Aih, hari Minggu ngomong soal persetubuhan. Bukannya pergi cuci mata ke kolam renang.

Hari ini, kembali dia menulis "Cara Menyetubuhi Pembaca Melalui Tulisan" (K. 6/9/2021).  Itu melanjutkan yang kemarin. Acek Rudi belum sampai di puncak rupanya.

Otak harap jangan mendadak ngeres membaca kata "persetubuhan".  Ingat, Acek Rudy itu "murid gelap"  Daeng Khrisna Pabichara. (Jangan tanya di mana lelaki ini kini.)  Daeng Khrisna itulah, bukan Vatsyayana,  yang memperkenalkan "persetubuhan" pada Acek Rudy. (Yang tak kenal Vatsyayana, segera googling.)

Pasangan "tubuh", kata Daeng Khrisna, adalah "tabah". Menabahkan tubuh, menubuhkan tabah.  Itu filosofi Daeng Khrisna menyiasati sulitnya hidup.  (Kalau tak sulit, gak perlu tabah, dong.)

Bersetubuh dengan tabah berarti dirimu setubuh dengan tabah.  Penabahan tubuh adalah menjadi tabah dengan tubuh. 

Bingung? Pasti!  Siapa pula yang paham makna kata-kata Daeng Khrisna.  

Jangankan Engkong Felix, apatah Acek Rudi si "murid gelap" itu.  Daeng Khrisna sendiri kerap bingung makna kata-katanya.  Sehingga terkadang malah nanya Engkong.  Lah, mana Engkong tahu?

Tapi Engkong Felix coba sederhanakan saja. "Membuat tulisanmu disetubuhi banyak pembaca"  berarti tulisanmu harus cantik-molek atau ganteng-sekel.  Dengan begitu banyak pembaca terangsang menggaulinya. Untuk memuaskan hasrat ingin tahu, ingin cerdas, ingin ketawa, dan lain-lain.

Kalau dipikir-pikir, "amoral" juga, ya. Sebab penulis harus menjadi mucikari.  Mengasong-asongkan tulisannya kepada para pembaca "hidung belang" atau "girang" .  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan