Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

KPI Itu Bukan Komisi Pelecehan Indonesia, Bukan?

3 September 2021   17:03 Diperbarui: 3 September 2021   19:54 332 29 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
KPI Itu Bukan Komisi Pelecehan Indonesia, Bukan?
Ilustrasi Kantor KPI (Foto: infonitas.com via hukumonline.com)

Sebagai warga Indonesia, saya merasa sangat terhina oleh kasus pelecehan verbal dan fisik beramai-ramai terhadap MS, pegawai Komisi Penyiaran Indonesia.  Sangat terhina karena saya selama ini menyerahkan urusan sterilisasi tontonan di televisi dari konten pelecehan pada integritas para pegawai KPI.  Ternyata, di balik siaran televisi, mereka adalah pelaku pelecehan, bahkan pelecehan seksual, itu sendiri. Bagaimana saya tak merasa terhina?

Mengapa saya sebut "mereka", bukan "sekelompok pegawai"?  Delapan orang peleceh yang namanya disebut MS dalam surat terbuka (viral di medsos dan WAG pada 1 September 2021) menurut hemat saya tak bisa direduksi menjadi "sejumlah oknum".  Menurut saya mereka berdelapan adalah representasi institusi KPI.

Ada tiga alasan untuk berpandangan seperti itu. Pertama, tindak pelecehan itu bukan lagi kategori "peristiwa", melainkan "gejala" karena dilakukan berulang kali dalam rentang waktu tahunan. Sesuatu tindakan sosial yang menggejala -- terjadi berkelanjutan atau berkepanjangan --berarti memiliki watak institusional, melembaga.

Kedua, tindakan itu terjadi di ruang publik, mengingat kantor KPI adalah gedung umum, tempat pelayanan publik dan dapatdikunjungi oleh siapa saja.  Fakta pelecehan itu terjadi tanpa ada kontrol sosial (teguran, larangan) dari pegawai KPI lainnya mengindikasikan "pelecehan adalah tindakan yang bisa diterima" di sana.  Pegawai lain, yang bukan pelaku langsung pelecehan, dengan begitu adalah pelaku pasif.

Ketiga, fakta bahwa MS hanya dipindahkan keunit kerja lain, ketika dia mengadukan kasus itu kepada atasannya, dan takada sanksi apapun kepada para peleceh, menjadi indikasi bahwa atasan secara pasif merestui atau sekurangnya membiarkanpelecehan terjadi di lingkungan kerjanya.  Atasanitu juga pelaku pasif.

Berdasar tiga alasan itu, wajar jika timbuk pertanyaan apakah KPI masih Komisi Penyiaran Indonesia?  Atau, jangan-jangan, secara informal telah berubah menjadi "Komisi Pelecehan Indonesia"?

Jika benar terjadi tindak pelecehan menahun kepada MS oleh "teman-teman sekantor", dalam arti pengakuannya bukan kisah yang dilebih-lebihkan atau halusinasi, maka wajar mempertanyakan kualitas moral pegawai KPI. Kasus pelecehan MS itu, khususnya penelanjangan dan pencoretan organ seksual, mengingatkan saya pada kasus pelecehan seksual pada seorang siswi SMA di Jakarta beberapa tahun lalu.  Apakah kualitas moral pegawai KPI itu setara kualitas moral anak-anak SMA yang masih labil? 

Pertanyaan terakhir itu memicu pertanyaan lanjutan.  Dengan cara bagaimana orang-orang dengan moralitas serendah itu bisa lolos menjadi pegawai KPI?  Perlu dipertanyakan sensitivitas sistem dan proses  rekrutmen pegawai KPI.

Sebenarnya, secara sosiologis, suatu kantor atau organisasi adalah sebuah sistem kekuasaan formal.  Ada atasan yang memiliki wewenang legal formal untuk "menguasai", dalam arti memimpin dan mengarahkan, pegawai bawahannya.  Dalam konteks relasi kuasa seperti itu, seorang atasan hanya boleh menyuruh bawahan sesuai dengan alur tugas pokok dan fungsi yang berlaku resmi. Di luar itu, tergolong penyalah-gunaan wewenang, atau bahkan termasuk kategori pelecehan.  Semisal menyuruh seorang staf administrasi membuatkan segelas kopi.

Tapi di luar struktur kekuasaan yang legal formal itu, ada pula struktur kuasa ilegal-informal, alias "premanisme".  Ini sepenuhnya adalah pelecehan, karena tak ada dasar hukumnya.  Istilah eufemistik untuk premanisme di kantor ini adalah "senioritas", "perploncoan".  "masa orientasi" atau apa sajalah yang kedengarannya "bagus".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan