Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Begini Cara Membentuk Tanaman Hias Mini Tanpa Membonsai

27 Mei 2021   18:01 Diperbarui: 29 Mei 2021   11:47 361 25 17 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Begini Cara Membentuk Tanaman Hias Mini Tanpa Membonsai
Kerdil itu indah (Dokpri)

Setelah mengagihkan artikel "Begini Cara Memperlebar Daun Tanaman Hias" (K. 26/05/2021), seorang rekan bertanya di grup perpesanan WhataApp (WA), "Kalau mempersempit daun, bagaimana caranya?" Maksudnya, membentuk tanaman hias mini.

"Gampang. Digunting saja sesuai keinginan," jawabku. Serius, saya tak sedang bergurau. Itu bisa dilakukan pada tanaman hias daun dolar (Zanzibar gem). Atau pada cocor bebek.  Hasilnya, daun dolar atau cocor bebek mini.

Tapi itu bukan cara alami. Itu sadis. Menggunting daun tanaman hias itu ibarat menggunting daun telinga biar tak caplang. Sadis, bukan?

Caraku, sebagai penggiat pertanian alami, bukan seperti itu. Aku setia pada cara alami.  Tanpa kekerasan. 

"Berarti cara bonsai," kata rekan tadi.  "Bukan," jawabku.  Bukan pembonsaian. Sebab cara itu mengandung unsur kekerasan terhadap tanaman. Pemotongan akar, batang, dahan, dan ranting. Itu mutilasi namanya.  Ditekuk-tekuk pula, agar arah tumbuhnya sesuai keinginan pembonsai.

Lagi pula, teknik bonsai itu aslinya diterapkan orang Jepang pada pohon, tanaman keras, berkayu. Semisal beringin, tamarin, cemara, baobab, maple, bungur, ginkgo, cypress, dan cedar.

Cara pengerdilan alami yang hendak kubagikan diterapkan pada tanaman hias tak berkayu. Tepatnya tanaman merambat dan tanaman sukulen (batang penyimpan air).  

Aku sudah menerapkan cara alami itu  pada tiga jenis tanaman hias.  Janda bolong, philodendron, dan daun dolar.  Ketiganya berhasil.

Begini caranya.  Pertama, cari tanaman hias yang ukurannya memang sudah kerdil atau mini.  Kalau punya taman dengan ragam tanaman hias, tipe simpang semacam itu bisa ditemukan di antara gerumbulan. Bahkan sangat mungkin juga di tempat pembuangan tanaman rusak atau bagian-bagian dari tanaman.

Pemanfaatan tanaman yang sudah kerdil itu untuk menghindari tindakan penganiayaan.  Semisal pemotongan akar, pemangkasan daun, dan pemotongan batang.  Ingat, ini cara alami.  Tanaman itu sudah memilih tumbuh kerdil, maka hargailah, biarkan dia tetap pada pilihannya.

Kedua, cabut dan pindahkan tanaman hias kerdil itu ke wadah atau pot tanam yang juga kecil.  Media tanamnya menyesuaikan dengan media tumbuh di tempas asalnya.  Mungkin tanah berpasir, pasir bertanah, kayu busuk, atau bahkan air.  Dia sudah nyaman tumbuh di media seperti itu. Ya, sudah, beri dia sesuai keinginannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN