Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Mukjizat Serumpun Pisang Bikin Pusing

23 November 2020   14:06 Diperbarui: 24 November 2020   12:47 572 34 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mukjizat Serumpun Pisang Bikin Pusing
Hasil panen pisang batu (Dokpri Poltak)

Masih ingat tentang mukjizat tumbuhnya serumpun pisang di pekarangan rumah Poltak di Gang Sapi, Jakarta?  Untuk sekadar penyegaran, sudilah membaca ulang artikel "Mukjizat dalam Serumpun Pohon Pisang" (K, 3/7/2020).

Ringkasnya begini. Di pekarangan rumah Poltak tiba-tiba tumbuh serumpun pohon pisang.  Diduga penanamnya adalah musang yang buang air besar di situ.  

Poltak menafsir serumpun pohon pisang itu sebagai mukjizat, karunia dari Tuhan.  Merujuk eksistensialisme Karl Jaspers, dia berpikir, "Kalau Tuhan mau karunia mukjizatNya datang lewat perut seekor musang,  maka jadilah seperti itu."  Sudah ada preseden Nabi Yunus selamat lewat perut seekor ikan. Tuhan tiada terduga dan Maha Humoris.

Secara teknis, proses kehadiran serumpun pisang itu sana saja dengan Poltak kecil, dulu di kampung, buang hajat di sembarang semak sehabis makan markisa, lalu di situ tumbuhlah pohon markisa. Tapi secara teologis beda, karena campur tangan Tuhan sangat nyata dalam kasus musang menanam pisang di luar kehendak Poltak.  

Demikianlah, mukjizat serumpun pisang itu sudah memberikan manfaatnya.  Hijaunya mempercantik taman, naungannya memberi keteduhan dan kesejukan, daunnya untuk pembungkus jajan pasar bikinan isterinya.  Sebagian daun juga dibagi kepada tetangga. Sebab karunia harus dibagi kepada sesama.

Nah, kemarin Poltak memanen setandan pisang matang pohon dari rumpun pisang itu.  Di benaknya sudah muncul sejumlah rencana akan dijadikan apa nanti buah pisang itu.  Direbus, digoreng, dikolak, dibikin nagasari, buat pisang bolen, keik pisang, dan banyak lagi.  Isterinya pun sumringah menerima setandan pisang dari Poltak.

"Wah, ini ternyata pisang batu."  Poltak berteriak, sambil menunjukkan sebuah pisang matang yang telah dikupas kepada isterinya. Ya, benar-benar pisang batu, pisang klutuk, persis jambu klutuk atau jambu biji.

"Waduh, bisa dibikin apa itu?"  Isteri Poltak jadi bingung.  Sebab dia tidak punya pengalaman mengolah pisang batu.  Kecuali mengolahnya menjadi bahan rujak uleg atau rujak serut.  Tapi itu kalau pisangnya masih muda.  Ini kan pisangnya sudah tua, sebagian sudah matang.

Tak kalah akal, Poltak segera bertanya pada Mbah Google.  Lalu diberitahu  tentang "2,049 resep pisang batu enak dan sederhana ala rumahan".   "Najis," umpat Poltak, "Bagaimana mungkin ada 2,049 resep pisang batu yang semuanya enak dan sederhana." Ya, sudah, lupakan saja.

Poltak kini pusing memikirkan cara menikmati karunia pisang batu itu. Isterinya menyerahkan urusan itu sepenuhnya kepada Poltak. Dia menolak ikut pusing memikirkan pisang.  "Soal pisang, biarlah itu urusan laki-laki." Begitu prinsipnya.

Poltak duduk termenung dungu dihadapan setandan pisang batu.  Sepanjang usianya, inilah untuk pertama kalinya dia pusing karena pisang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x