Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog, Batakolog, Petani Gurem

Menulis sebagai proses belajar Sosiologi, Batakologi dan Sains Pertanian.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Nyaris Terjebak di Tengah Demonstrasi Pelajar di DPR

26 September 2019   16:02 Diperbarui: 1 Oktober 2019   00:37 1207 9 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nyaris Terjebak di Tengah Demonstrasi Pelajar di DPR
Ratusan pelajar dengan seragam pramuka, SMK, dan STM menyerang aparat kepolisian dari brimob yang sedang bertugas menjaga pintu belakang Gedung DPR/MPR RI, Jakarta Pusat. Pantuan Kompas.com pada Rabu (25/9/2019) siang, sekitar pukul 14.00 WIB, massa dari kalangan pelajar sempat melempari batu ke arah aparat yang sedang bertugas.(KOMPAS.com/BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJAR)

Pada pagi hari Rabu 25 September 2019 kemarin saya sudah mengirim pesan WA kepada seorang teman yang berkantor di Manggala Wanabhakti, untuk mengingatkan apakah kondisi sekitar komplek Manggala yang bertetangga dengan komplek DPR Senayan cukup aman?

Soalnya siang pukul 13.30 WIB kami sudah agendakan untuk rapat di kantornya. Teman itu kemudian membalas dengan mengirimkan tautan berita online yang menyatakan kondisi sekitar komplek DPR aman. Tidak ada pergerakan massa demonstran penolak UU-KPK dan RKUHP.

Siang, pukul 12.30 WIB, saya bergerak dari Blok M Jakarta selatan menuju Manggala Wanabakti menggunakan jasa kendaraan mobil online. Supir yang terkesan cerdas bertanya apakah tidak ada massa demonstran di DPR?

"Mudah-mudahan tidak ada," jawab saya.
"Untuk apa mahasiswa itu demonstrasi sampai dua hari dua malam?" cecarnya.
"Ya, supaya Bapak tidak dituntut kalau menunjukkan kondom ke anak. Anak gadis Bapak tidak didenda kalau kebetulan keleleran di jalan sampai larut malam sepulang lembur kerja. Antara lain begitu," jawab saya sekenanya.

"Masa begitu?" dia kaget.
"Ya, DPR maunya begitu, rupanya," imbuh saya.

Tiba di pertigaan Jalan Asia Afrika dan Jalan Pintu Satu Gelora Senayan, mobil yang saya tumpangi langsung mandeg dihadang buntut kemacetan menuju Jalan Gelora dan Jalan Gerbang Pemuda.

"Wah, macet, Pak," kata sopir.
"Ya," jawab saya, sambil mencek google map untuk mencari tahu penyebab dan panjangnya kemacetan. Ternyata Jalan Gelora, akses ke belakang komplek DPR, ditutup.

"Belok ke Jalan Gerbang Pemuda saja nanti," saya mengarahkan. 

Lepas dari kemacetan, mobil belok kanan ke Jalan Gerbang Pemuda. Lancar. Tapi di ujung, akses masuk ke Jalan Gatot Subroto ditutup, sehingga mobil harus berputar balik di ujung jalan.

Pilihannya adalah berputar kembali lalu naik flyover Jalan Gerbang Pemuda, untuk selanjutnya blusukan lewat jalan-jalan kecil sampai kemudian masuk ke Jalan Pejompongan Raya, lalu belok kiri masuk lewat kolong flyover Slipi menuju Manggala Wanabhakti. Ternyata Jalan Palmerah Timur yang melengkung di sisi barat komplek Manggala sudah ditutup dan steril dari kendaraan bermotor.

Di sepanjang Jalan Palmerah Timur sampai Stasiun Commuterline Palmerah, saya lihat polisi sudah berjaga-jaga. Di tepi flyover Slipi saya melihat banyak anak SLTA berseragam putih abu-abu dan anak SMP berseragam pramuka bergerombol.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN