Mohon tunggu...
Mohammad Rasyid Ridha
Mohammad Rasyid Ridha Mohon Tunggu... Bukan siapa-siapa namun ingin berbuat apa-apa

Pekerja di NKRI Pengamat Sosial, pecinta kebenaran...Masih berusaha menjadi orang baik....tak kenal menyerah

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dua Prinsip Menjaga NKRI

17 Agustus 2020   12:12 Diperbarui: 17 Agustus 2020   12:24 24 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Prinsip Menjaga NKRI
Dok. pribadi

Fa bi`ayyi l`i rabbikum tukaibn, lantunan salah satu ayat dari surat Ar-Rahman meluncur merdu dari Imam solat Maghrib di Masjid komplek dua hari yang lalu. 

Ayat yang terjemahannya kurang lebih "Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?" begitu menghujam di hati, ditambah bacaan yang sangat indah dari imam yang seorang hafidz. 

Tak terasa mata berkaca-kaca mengingat betapa besar nikmat yang telah Allah subhana wa ta'ala berikan, namun masih saja tiap kali kita masih kurang bersyukur dan terkadang menghujat-Nya.

Tidak mendustakan nikmat Tuhan, itu berarti dalam segala kondisi rasa syukur manusia haruslah lebih dikedepankan daripada sikap-sikap lainnya. Tidak ada yang kemudian terjadi di dunia ini tanpa diatur oleh Tuhan semesta alam. Tidak usah dihitung-hitung berapa banyak nikmat Tuhan yang kita peroleh, karena sampai air lautan kering pun belum tentu cukup untuk menuliskannya.

Kalau kita ingat bahwa peringatan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus tahun 2020 ini merupakan peringatan hari ulang tahun  kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 75, maka tentu ini adalah berkah yang luar biasa dari  sang Pencipta. 

Kemerdekaan yang diperoleh dengan cucuran darah dan air mata melalui perjuangan seluruh rakyat, merupakan nikmat yang harus terus dipertahankan guna menjadikan kesejahteraan dan kemakmuran bagi segenap rakyat Indonesia.

Ada dua cara agar kemerdekaan Indonesia tetap terjaga dan memberi kemanfaatan luas bagi segenap rakyatnya yaitu pertama memahami bahwa kemerdekaan adalah nikmat yang harus disyukuri, dan kedua adalah memegang prinsip bhinneka tunggal Ika. 

Dua prinsip tersebut haruslah dipegang jikalau kita ingin melihat Indonesia tetap berdiri sebagai negara kesatuan yang menaungi berbagai macam etnis suku bangsa dan agama.

Pertama, kemerdekaan adalah nikmat yang wajib disyukuri. Pada saat rakyat Indonesia menyadari bahwa kemerdekaan tidak ujug-ujug datang dari langit, melainkan melalui proses panjang, perjuangan fisik, perang, diplomasi yang melibatkan para pejuang, rakyat, ulama, pemuka agama, maka akan terbayang betapa berharganya nilai kemerdekaan tersebut. 

Nilai perjuangan yang tidak ternilai tersebut menjadi pertanda jika kemerdekaan adalah nikmat Tuhan yang tidak ternilai.

Hidup merdeka di negara secantik Indonesia, yang tanahnya subur, kekayaan alamnya melimpah, lautnya sangat luas, serta sinar matahari yang terus memancar sepanjang tahun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x